Island Hopping in Togean

It was 4 in the morning when Bunda Hani woke me up to borrow my flashlight as she would have a pee in the middle of darkness. The electricity turn on at 5 pm and off at 10 pm with exception for charging that always on in most of time, btw. What i got when i reached my flashlight was so many ants surrounding Bu Joko’s and my leg on white covered bed then I and Bunda screamed. We found Bu Joko was still sleeping in peace like we had him last night without any distraction from all the crowd we made and ant-attack.

I went out from our room at a quarter past five and walked around nearby the beach. I saw none there but me and beautiful sunrise. As i tried to reach the bridge in front of Kadidiri Paradise, i found that the connection door between Black Marlin and Kadidiri Paradise was still locked.

Togean (39)

The breakfast was ready at 7.

Togean (40)

While the Czech Gang were discussing to decide what they would do wether diving or island hopping with us, i went to the resort kitchen to find out what would be our lunch menu. I was just shocked with a flying ready-to-eat-breakfast plate, fork, and knife when i entered the kitchen. Lina, the resort manager, was upset to i did’nt know what and threw that things to the floor as she walked out from the kitchen to her room. Then i saw a young waitress was crying and some old women were in afraid while they still set the food onto the plate. Some employee said that angry Lina was their daily show and it was only a matter of time to get their turn. I went back to the restaurant and sat down with the Czech Gang again and they decided to join with me to do island hopping and snorkeling.

Togean (41)

We had to rent float, fin, and snorkel for Rp50.000 per person and buy a big size mineral water for Rp15.000 per bottle as provision beside the lunchboxes. When the boat was ready at a half past eight, we started our voyage to the first destination, California Reef. It took about 80 minutes by regular boat to reach the reef from BM.

Togean (72)

Dive Michal dive.

Togean (44)

David and Michal did enjoy their diving moment.

Togean (43)

As Michal knew that i could’nt dive, he took my picture from deep down the sea.

Togean (45)

Had a selfie moment with David.

Togean (46)

Bu Joko made a homage to the infamous national TV campaign in 90’s.

Togean (47)

Under the sea…. Under the sea… Why there was no mermaid??

Togean (37)

Bunda only did a little sight seeing nearby the boat because she could’t swim and afraid to go a bit far even the boat driver and float helped her. And Jan, as he finished to look around the site in 15 to 20 minutes, he went back to the boat and enjoyed the turquoise, blue, green seascape.

Togean (38)

Ough :O

Togean (68)

With the Czech Gang.

Togean (76)

Don’t you think that i had a sun-kissed and glowing face like Farah Quinn? Well, I only need a bule boyfriend with heavy chest hair then. #ngok

Togean (42)

And these are our favorite essential beauty products for summer trip.

Togean (69)

We moved to the next destination, Bajo Village where you could find a very long bridge connecting one island to another. It took about an hour boat trip from California Reef.

Togean (75)

We climbed the hill to get this view when it was about to rain. That far behind was the bridge. Togean (77)

A colorful laundry.

Togean (48)

Yes, im still looking for my partner in love and life. And i keep hoping its you. Togean (50)

There is a free hut to sit, relax, and enjoy our food where some local children will come to accompany us and you can share your food, stoyy, and laugh with them. We shared our lunch which contained a-too-many-rice, omelette, and fried noodle with them.

Togean (71)

When David showed them a magical trick with his yummy and cute face, they did like it and even tried to do it.

Togean (70)

You can give them candies, chocolate, noodle, toys, or whatever and they will be very happy to accept your gift.

Togean (79)

Im afraid with this scene. -.-

Togean (2)

Then we moved to jellyfish lake that took about 100 minutes by boat from Bajo Village. Togean (1)

It was a bit hard to get down to the water except by jumping and also to get out of it because there was no stair in the side of the lake. You didn’t have to wear a fin, just float and snorkel to keep the jellyfish from your fin movement. A a side-lake-house nearby the bridge was built to be a jellyfish shelter but had been floated by the stream to another side of lake. There were two kind of jellyfish here, the transparent and the yellow one. I was once being followed by the yellow jellyfish that made me scream and swam back to the side of the lake while it still followed me.

Togean (78)
Bunda said that the jellyfish lake in Kakaban has many more jellyfishes than here and easier to find.

Togean (73)

For me, this lake was a bit scary due to its atmosphere, water color, and depth. I imagined there would be a giant monster turned up from the water.

Togean (54)

Our next destination was a very serene and beautiful Karina Beach which took only 10 minutes boat trip from jellyfish lake. It felt like having and enjoying a private beach.

Togean (74)

That was our last destination from the island hopping that day then we went back to the resort at 4 pm and arrived 40 minutes later. When we arrived at our room and prepared to have a shower, i led my gang to the disunity when i told them what if i join the Czech Gang to Toraja by Thursday. Bu Joko said thats Ok and he might go to Luwuk before going back to Jakarta on Sunday. And Bunda, she surprised us by saying that she would go with Gema and follow him until Palu. I called the airline officer to find out is it okay to catch my flight from Palu to Jakarta in Makassar because i knew that it would be stop for a while in Makassar but the airline officer told me that i couldn’t do that. If i would reroute my flight, I had to pay like 4 millions for business class that still available from Makassar to Jakarta due to the end of public holiday on. I would’t spent that much money for a new ticket. I asked my friend i Jakarta to check another flight from Makassar to Jakarta that day but i still could’nt get the reasonable price one. #mateklahawak #forgetit

I, the Toli-Toli Gang, Bunda, Bu Joko, and Gema (the exotic lonely traveler boy and also Bunda muse) enjoyed our last dinner in Togean. We felt like a group of Indonesian migrant in Hongkong gossiping in the Victoria Park and surrounded by quiet foreigners. #HaveNeverBeenToHongkongBtw

Togean (55)

After having the dinner, i sat down with the Czech Gang again and made sure their schedule to Toraja. They asked Lina about public rent car to Togean and she said it could be Rp2.000.000. Then i called a travel agent in Ampana and he said Rp1.800.000. The Czech Gang did’nt deal with Lina and decided to meet the travel agent i called or another. Bunda was a bit confused with her decision to follow Gema, because she would be with him without me and Bu Joko. Bu Joko was the coolest one when he kept reading his book where there was a story about a very beautiful sunset at Luwuk that led him to visit it. Then everyone slept with their own planning and uncertainty for tomorrow.

Togean oh Togean

Pagi itu sekitar pukul 07.45 wita kami akhirnya menginjakkan kaki di Pelabuhan Wakai di Kepulauan Togean yang termasuk dalam wilayah administrasi Kabupaten Tojo Una-Una, Provinsi Sulawesi Tengah. Di sekitar Pelabuhan Wakai ini kita ternyata bisa mendapatkan sinyal telepon untuk Indosat dan Telkomsel, tetapi tidak ada koneksi data di sini. Saat baru turun dari kapal, para wisatawan diminta menuliskan identitas masing-masing di sebuah buku semacam buku tamu yang mencantumkan nama, nomor paspor, masa berlaku paspor, negara asal, dan berapa lama akan tinggal di Togean. Di buku tamu yang dalam 1 halaman bisa memuat sekitar 30 nama hanya ada sedikit wisatawan lokal (kami bertiga), selebihnya wisatawan dari Eropa semua. Setelah mengisi buku tamu, kami menaiki kapal cepat milik Black Marlin (BM) yang sudah bersiap membawa kami bertiga, 3 orang wisatawan bule, 2 orang bule pelatih menyelam di BM, manajer BM, dan seorang adik pekerja BM yang mengemudikan kapal.

Togean (9)

Perkampungan penduduk di sekitar Pelabuhan Wakai.

Togean (10)

Hanya dalam waktu tempuh sekitar 15 menit, kami akhirnya tiba di Pulau Kadidiri yang mempunyai 3 resor yang cukup ternama di Togean, yaitu Lestari Kadidiri (LK), Black Marlin (BM), dan Kadidiri Paradise (KP). Lautnya bening dan biru bingiiitsss…

Togean (14)

Tempat leyeh-leyeh manja sambil berjemur di BM.

Togean (15)

Manajer BM, yang bernama Lina, menyuruh si adik pengemudi kapal untuk membawa kami ke sebuah kamar yang katanya masih tersedia. Kami dibawa untuk melihat kamar yang letaknya agak jauh dari restauran BM dan malah mendekati KP. The rate of this deluxe bungalow was Rp300.000 per person per night which included 3 times meal. The room was beautiful and  the bed has a full mosquito net. You could add an extra bed but the rate was still Rp300.000 per person per night. It was a good offering but a bit pricey for our pocket then we looked around another room.

Togean (11)

The all standard rooms which rates Rp250.000 per person per night were full. And we stopped in this kinda economy room which rates Rp200.000 per person per night and have 2 double beds per room with the bathroom outside. There are only 2 economy room in BM.

Togean (12)

We dropped our belongings on the floor, and had a bit touch up before having our very first breakfast in Togean. The omelette and papaya were not my kinda breakfast. 😀

Togean (13)

Setelah sarapan, kami berencana untuk langsung island hopping bersama 3 bule Ceko yang bareng dari Gorontalo serta Wakai akan tetapi tidak ada kapal yang tersedia sehingga kami urungkan niat itu dan hanya snorkeling di pantai depan resor. The Czech Gang yang bersama kami namanya Jan, Michal, dan David. Mereka sudah hampir 2 pekan di Indonesia dan sudah lebih dari 1 bulan pergi dari negaranya. Jan dan David sedang berada di Nepal saat negara itu diguncang gempa. Setelah dari Nepal, mereka dan Michal bertemu di Jakarta sebelum berkeliling Indonesia. Mereka bertiga sempat beberapa hari di Jakarta, meskipun hanya sempat mengunjungi Monas dan menginap di homestay di pinggiran Jakarta, sebelum melanjutkan perjalanan ke Gorontalo. Selama seminggu tinggal di Gorontalo, 3 bule ini menginap di rumah salah satu anggota coachsurfing yang mau menjamu mereka berkeliling Gorontalo. I met them on the boat from Gorontalo to Wakai.

Pada waktu makan siang. dengan menu nasi putih dengan terong goreng tepung dan telur balado dan para turis lokal dikumpulkan dalam 1 meja makan besar, kami bertemu 2 wisatawan dari Manado yang sedang mengajak teman mereka dari Hongkong untuk menikmati Togean. Mbak Manado dkk ini sudah beberapa hari tinggal di BM dan mereka ternyata baru saja trekking ke sebuah pantai di bagian lain Pulau Kadidiri dari belakang resor. Objek yang tepat bagi kami dan Czech Gang untuk siang nanti.

Bunda Hani leyeh-leyeh cantik.

Togean (20)

Setelah matahari agak turun, kami dan Czech Gang mulai jalan-jalan ke sekitar BM. Pertama ke sisi kanan yaitu ke Kadidiri Paradise.

Togean (19)

Kadidiri Paradise ini punya tempat leyeh-leyeh yang khas berupa gazibu dengan jembatan panjang di depan resornya.

0Togean (17)

BM dan Kadidiri Paradise dipisahkan oleh pintu dan bungalo di dekat pantai yang membuat kita harus masuk ke dalam air laut setinggi paha atau lutut tergantung ketinggian air laut jika ingin melintas secara ilegal pada saat pintu ditutup. Beruntunglah kami karena siang itu ada beberapa bule yang baru saja melihat Kadidiri Paradise, lalu ke BM dan balik lagi ke Kadidiri Paradise sebelum memutuskan mau menginap di mana sehingga pintu penghubung masih dibuka. Bungalo di Kadidiri Paradise.

Togean (18)

Dari sisi kanan BM, kami berpindah ke bagian kiri ke Lestari Kadidiri. Lestari ini penginapan yang terlihat kering dan panas tanpa tempat leyeh-leyeh manja di bawah pohon atau gazibu seperti 2 tetangganya.

Togean (21)

Bagi bacpacker, Lestari Kadidiri ini sangat cocok tarifnya karena per orang per malam hanya sekitar Rp150.000 untuk kamar seperti di bawah ini dan hanya tersedia beberapa kamar saja di sini yang mana saya tidak melihat bule-bule menginap di sini.

Togean (22)

Kalau soal keramahan, Lestari Kadidiri ini mempunyai karyawan yang ramah-ramah dan lucu. Seperti Mas-Mas yang sedang bermain musik ini. Mas pemain gitar adalah warga asli Togean, sedang yang duduk merokok merupakan orang Bajo. Kami kemudian menanyakan jalan menuju pantai di belakang dan malah dipinjami si Udin, anjing resor Lestari Kadidiri, untuk menjadi pemandu jalan kami.

Togean (23)

Under coconut trees.

Togean (25)

David captured moment a minute away before the beach.

Togean (24)

Dan ternyata ya, untuk menuju pantai di balik bukit di belakang resor, kami hanya perlu berjalan sekitar 30 menit dengan santai dan masih bisa foto-foto, dan sedikit meraba-raba jalan karena terkadang agak membingungkan walau sudah dibimbing Udin. Pantai ini terletak di arah jalur kedatangan kapal dari Gorontalo ke Wakai sehingga tadi pagi saat KM Cengkih Afo akan berlabuh di Wakai, kami sudah melihat pantai ini dari kapal. Kami sempat minta diambilkan kelapa oleh mas-mas yang bekerja mencari kelapa untuk dijadikan kopra dan tinggal di gubuk sementara di tepi pantai. Mas-mas ini sudah sebulan tinggal di Pulau Kadidiri yang tidak begitu luas ini untuk memetik buah kelapa sebelum berpindah ke pulau lain yang kelapanya masih banyak dan akan mereka petik.

Togean (26)

Sekitar 45 menit kami bermain-main dan menikmati kelapa di pantai ini sebelum akhirnya kembali ke resor. Di perjalanan menuju BM, kami sempat hampir salah jalan menuju Baracuda Resort, resor baru yang masih dalam pembangunan, yang berada sederet dengan pantai di saat ada jalan bercabang dan Udin sedang entah lari ke mana. Untungnya ya mas pemetik kelapa sedang berjalan tidak terlalu jauh di belakang kami untuk menemui temannya yang sedang membersihkan semak-semak untuk menandai bahwa daerah tersebut telah mereka panen kelapanya.

Sekitar pukul 16.00 wita kami tiba kembali di BM dan disambut nelayan yang sedang menawarkan lobster hasil tangkapannya kepada para bule.

Togean (4)

Awalnya sih lobster ini ditawarkan dengan harga Rp200.000 per kg dengan isi antara 3-5 ekor tetapi setelah dirayu-rayu dan saya tinggal untuk gegoleran bentar menikmati sinar matahari sore, eh si pak nelayan menghampiriku dan menawarkan harga Rp150.000 tetapi langsung saya minta Rp100.000 saja. Dan syukurlah bapaknya mau dengan harga tersebut dan saya boleh memilih 5 buah lobster. Ukuran 1 kg lobster ternyata hanya perkiraan bapaknya saja jadi suka-suka dia menentukan kalau agak besar dapat 4 ekor, kalau agak kecil dapat 5 ekor. Tidak kecil juga kan lobster yang saya dapat? Cantik-cantik pula hanya dengan Rp100.000.

Togean (27)

Gegoleran dengan (David dan) Udin yang masih mengikuti kami walau sudah kembali ke BM.

Togean (28)

Pada saat hari hampir senja, kami baru menyadari ternyata ada rombongan wisatawan lokal yang sedang mandi-mandi cantik di dekat gazibu tempat pemberhentian kapal. Mereka ternyata 5 anak muda dari Toli-Toli yang juga baru pertama kali ke Togean dan menggunakan jasa agen travel untuk mengurusi perjalanan mereka ke sini.

Togean (29)

Andai saja aku bisa menikmati senja di sini bersamamu.

Togean (31)

Kami menikmati makan malam dengan menu ikan goreng, sambal dabu-dabu yang tak pedas sesuai selera bule, dan lodeh terong. Walaupun terong lagi terong lagi tetapi enak kok. #TimTerong

Togean (32)

Pada saat makan malam, ada seorang bule dari Belanda yang merayakan ulang tahun dan diberi kejutan oleh si cowoknya. Si cewek meniup lilin yang ditancapkan dalam puding coklat yang dipesan khusus kepada pihak resor sebagai pengganti kue.

Togean (33)

Setelah makan malam, saya menemui Lina selaku manajer resor untuk memastikan rencana island hopping kami besok. Harga sewa per kapal adalah Rp850.000 termasuk bbm dan pengemudi untuk seharian dari pukul 08.00 sd 17.00. Czech Gang sih masih galau apakah mau bergabung dengan kami atau mau menyelam. Mereka masih memikirkan apakah jika mereka menyelam akan mendapatkan titik-titik penyelaman yang bagus atau hanya celup-celup sikit dan rugi membayar mahal.

Kita tinggalkan para bule galau untuk menikmati menu lobster yang saya minta tolong kepada ibu koki di resor untuk dimasak dan dia rekomendasikan dimasak saus padang. Dari 5 ekor lobster yang saya beli, hanya jadi 4 ekor karena yang 1 gosong pada saat dimasak. Untuk acara makan lobster ini, saya mengundang Czech Gang dan teman baru Bunda Hani, seorang wisatawan lokal yang sedang menunggu sidang skripsi di Surabaya. Lobster saus padang dan kacang Sihobuk yang sudah saya bawa.

Togean (34)

Walaupun awalnya merasa kepedesan, akan tetapi Czech Gang merasa puas dengan enaknya lobster saus padang yang ditutup dengan makan kacang Sihobuk agar tidak terlalu kepedesan. 😀

Togean (35)

Perut kenyang, badan pegal, maka saatnya untuk pijat. Michal dan David menikmati pijat yang dilakukan oleh para juru masak resor yang telah selesai menjalankan tugas di dapur. Untuk pemijatan selama 1 jam yang dilakukan oleh 2 ibu dengan bantuan 2 mas-mas ini, tarifnya adalah Rp100.000. Jadi upah pijat Rp200.000 dari Michal dan David dibayarkan kepada pengelola resor Rp100.000, dan kepada masing-masing pemijat Rp25.000.

Togean (36)

Saat pijat-pijat ini, saya juga turut serta dalam proses pemijatan Michal dan David. Badan bule-bule ini kalau kata Ibu pemijat tidak begitu keras dibanding badang orang Indonesia dan memijatnya pun cukup di-emek-emek tanpa memerlukan teknik pemijatan yang biasa diinginkan orang kita. Selain itu, saya juga baru tahu kalaurumah para pekerja ini di pulau-pulau sekitar Kadidiri tetapi mereka jarang pulang apalagi kalau sedang banyak tamu karena mereka harus sudah mulai siap-siap memasak dari pukul 5.00 wita dan baru selesai setelah makan malam yaitu pukul 20.00 wita, belum lagi jika ada permintaan khusus dari para wisatawan seperti memasak ini itu atau memijat maka bisa-bisa mereka baru selesai bekerja pukul 21.00 atau 22.00 wita. Dengan bayaran tetap yang tidak begitu tinggi tetapi harus melayani wisatawan yang cukup banyak dari pagi sampai malam, saya merasa iba dengan kondisi pegawai di resor ini. Menurut mereka, KP dan BM merupakan resor yang banyak wisatawannya tetapi memberikan upah kepada karyawannya tidak lebih baik daripada resor biasa yang hanya mempunyai beberapa tamu. Setelah adegan pijat-pijat ini, saya kembali menemui Bunda Hani yang masih asyik mengobrol dengan “teman” barunya di tempat makan lobster tadi dan akhirnya sekitar pukul 22.00 wib kami bubarkan acara karena lampu-lampu sudah mulai dipadamkan oleh pihak resor. Pada saat masuk kamar, kami mendapati Bu Joko  sudah tertidur pulas dalam gelap dan ternyata kami bisa memandangi bintang-bintang yang terlihat sangat banyak, indah, dan bertaburan di langit. Bunda dan saya sempat berebut lokasi kasur yang berada di dekat jendela yang menghadap ke pantai agar bisa menyaksikan indahnya bintang-bintang saat itusambil rebahan galau sebelum tidur tetapi akhirnya Bunda-lah yang menguasai singgasana tersebut.

Semalam di KM Cengkih Afo

 Setelah memegang tiket kelas bisnis KM Cengkih Afo, kami masuk kapal yang saat itu masih sepi. Akan tetapi, karena AC belum dihidupkan dan kapal yang agak bergoyang-goyang maka kami kemudian turun lagi untuk ngeteh di sebuah warung yang banyak digunakan oleh para pekerja dan ABK di Pelabuhan Penyeberangan Gorontalo.

Cengkih Afo (1)

Saat waktu menunjukkan pukul 17 wita, kami kembali mendekati kapal untuk duduk-duduk saja di depan pintu masuk kapal. Dan baru sekitar pukul 18.00 wita kami kembali masuk ke kapal dan duduk di kursi tempat kami meletakkan tas. Baru duduk sebentar, saya memutuskan untuk naik ke buritan kapal melalui ruang ABK dan mengambil foto senja. Cantik kali ternyata pelabuhan yang sangat panas di siang hari.

Gorontalo (23)

Dari sisi buritan sebelah yang menghadap lautan nampak kapal-kapal nelayan dengan lampu warna-warninya yang sepertinya akan berangkat melaut.
Gorontalo (24)

Sekitar pukul 18.30 wita di saat kami sudah berkumpul dan duduk ayem di kursi dan saya bersiap makan malam, tiba-tiba Bu Joko diajak ngobrol seorang bapak yang duduk di belakang kami. Dia bertanya kami akan ke mana, apakah pertama kali datang ke Togean, mau menginap di mana, kapan balik, dsb. Enak sih si sepertinya cara berkomunikasi bapak ini. Akhirnya setelah selesai makan, saya nimbrung obrolan mereka dan baru mengetahui kalau si bapak ini seorang free lance yang baru saja mengantar bule pelatih menyelam di salah satu resor untuk mengurus perpanjangan izin tinggal atau apa gitu di Kantor Imigrasi Gorontalo. Si Bapak kemudian bilang kalau Togean itu semuanya indah, jadi mau menginap di mana saja semuanya indah. Dan terkait jadwal kepulangan yang kami rencanakan di hari Sabtu, si bapak bilang bahwa kapal tidak ada di hari Sabtu sehingga kemungkinan kami harus menyewa kapal ke Pelabuhan Ampana di hari itu.

Saya sebelumnya telah menyusun rencana perjalanan ke Togean dari membuat daftar perbandingan harga, fasilitas, dan komentar pengunjung resor, serta mencari informasi tentang jadwal kapal, pesawat, dan ada apa saja di Togean. Setelah melalui perang batin yang cukup panjang, saya akhirnya melakukan komunikasi melalui surel aka email secara intensif dengan Ales, bule pengelola Waleakodi Sifa Resort, yang menurut hasil riset saya di internet merupakan pilihan yang paling sesuai dengan keinginan dan bujet kami. Menurut revisi rencana perjalanan yang saya rencanakan terkait perubahan jadwal kapal karena perbaikan Kapal Tuna Tomini, jika kami tiba di Wakai hari Selasa pagi maka kami akan melanjutkan dengan menggunakan kapal umum menuju Pelabuhan Malenge sebelum dijemput kapal resor menuju Sifa Cottage. Saya rencanakan untuk tinggal di Sifa hingga hari Kamis lalu pindah ke Poya Lisa lalu pada Sabtu pagi baru menuju Ampana. Saya juga sempat menghubungi Pak Edi dari Ampana Travel yang berkedudukan di Pelabuhan Ampana di nomor 082349951833, yang merupakan penghubung jika kita ingin menginap di Poya Lisa, Marina, serta Lestari Resort karena keterbatasan sinyal telepon di Togean. Pak Edi menawari saya sewa kapal selama 4 hari selama dari saat tiba di Togean, ke Sifa Cottage, island hopping, pindah ke Poya Lisa, mengantar kami ke Tanjung Api hingga ke Pelabuhan Ampana. Paket yang ditawarkan Pak Edi sebenarnya sangat terjangkau asalkan kami berjumlah sekitar 10 orang, akan tetapi kami hanya bertiga, bagaimana dong. Saya sempat membuka open trip di kaskus, twitter, dan coachsurfing tetapi cukup mendadak hanya dalam kurun waktu seminggu sebelum keberangkatan sehingga tidak mendapat tambahan teman untuk berbagi biaya. Walhasil, saya, Bu Joko dan Bunda Hani memutuskan untuk tidak menerima tawaran Pak Edi dan memilih akan ngeteng dengan kapal umum saja.

Cengkih Afo (2)

Kembali tentang saran si bapak di kapal, saya yang pusing pala barbie tentang jadwal kami di Togean jika tidak ada kapal di hari Sabtu selama Tuna Tomini perbaikan dan tidak ada kapal umum ke Ampana pada hari Jumat memutuskan untuk mencari second opinion dari ABK yang sudah beberapa kali saya ajak ngobrol sejak pagi tadi pertama ke kapal. Dari hasil diskusi tersebut ternyata rencana perjalanan yang saya buat ada yang melenceng di mana untuk keberangkatan ke Togean saya menggunakan jadwal kapal terbaru yang dikirimi Ales beberapa hari sebelum keberangkatan, sedang untuk jadwal ke Ampana saya masih memakai jadwal kapal lama. Dengan kondisi tersebut memang kami akan tiba lebih cepat di Wakai, Togean pada hari Selasa pagi dengan KM Cengkih Afo, berbeda dengan jadwal KM Tuna Tomini yang akan berlabuh di Wakai pada Rabu pagi, akan tetapi kapan dan bagaimana cara kami ke luar Togean menuju Ampana dengan hemat jika tidak ada kapal umum pada hari Sabtu.

Cengkih Afo (3)

Saya kembali ke kursi dan kembali mengikuti pembicaraan Bu Joko dan si bapak. I told him that i realized my mistake about the old and new ferry schedule. Then i, Bu Joko, and Bunda Hani reached a decision to move to Black Marlin Resort (BM) which is close enough to Wakai harbour. Si Bapak yang sejak mengetahui kami mau ke Sifa sudah bilang kalau Sifa itu jauh sehingga membuang-buang waktu kami untuk berpindah-pindah pulau dan kapal, berbeda dengan Black Marlin yang letaknya lebih strategis tersenyum menyeringai. Walaupun si bapak habis mengantar 2 bule pelatih selam di BM untuk mengurus dokumen di Imigrasi Gorontalo, dia bilang bukan agen BM dan free lance membantu turis-turis, dan dia akan melanjutkan perjalanan ke Ampana di mana dia sekarang mengurus bisnis tournya. Dia bertanya kepada 2 bule dari BM tentang ketersediaan kamar di sana dan mereka bilang ada sehingga kami bisa menginap di sana. Sehubungan perubahan tempat menginap dadakan tersebut dan mumpung masih ada koneksi data, maka saya segera mengirim surel ke Ales untuk memberitahunya bahwa kami tidak jadi menginap di Sifa karena alasan ketersediaan kapal sehubungan dengan perbaikan KM Tuna Tomini. Surel terkirim sesaat sebelum kapal mulai meninggalkan pelabuhan pada pukul 20.15 wita di mana saat itu ada mas ABK yang menunjukkan cara pemakaian pelampung layaknya pramugari pesawat. Pertama kali melihat adegan seperti ini karena pada saat naik kapal dari Gunung Sitoli ke Sibolga atau dari Merak ke Lampung saya tidak mendapati adegan seperti ini.
Gorontalo (25)

Bunda dan Bu Joko yang sudah terlelap walaupun belum menyantap makan malam yang sudah kami beli di Gorontalo. Si Bunda takut mabok seperti di travel dari Manado ke Gotontalo. Kebetulan keadaan penumpang kapal malam itu tidak terlalu penuh yang mungkin disebabkan banyaknya calon penumpang yang tidak mengetahui perubahan jadwal kapal. Kami bisa selonjoran tidur.
Gorontalo (22)

Keesokan harinya saya sudah bangun sekitar pukul 5.30 dan langsung ke buritan kapal lewat ruang ABK lagi. Sebenarnya ada tangga ke buritan dan ruang penumpang ekonomi di belakang ruang penumpang bisnis akan tetapi pintunya agak rusak sehingga dikunci.
Togean (6)

I wish you were here and we made a homage to the infamous Titanic’s scene. You know, what i mean is neither the drawing nor the in the car scene, but the Im-flying scene when Leo hugged Kate from behind. 😀
Togean (5)

When i was so mandele, this beautiful German lady who just visited Bawean Island for about 10 days. I have never been to the island and that was her second visit after last year.

Cengkih Afo (5)

Colorful boat.

Cengkih Afo (6)
Naik-naik sampai ke bagian atap kapal segala.
Togean (8)
Dan akhirnya kami melihat pulau-pulau kecil di Togean kemudian kapal cepat BM melintas untuk menjemput kami dari pelabuhan Wakai menuju resor bersama 2 bule pelatih selamnya serta David, Jan, Michael.
Togean (7)

Makaroni Rebus

Di bulan puasa 1436 H ini, saya sedang menjalankan diet ala-ala dengan menghindari nasi, gorengan, garam, dan makanan berlemak. Menu andalan saya adalah makaroni rebus di mana sangat mudah membuatnya hanya dengan merebus makaroni dan menambahkan bahan-bahan sesuai selera.

1. Makaroni oatmeal.
makaroni oatmeal

Siapkan air sekitar 400ml, rebus hingga mendidih. Setelah mendidih masukkan sebungkus makaroni instan seperti La Fonte sup makaroni. Rebus sekitar 4 menit lalu tambahkan 4 sendok oatmeal dan rebus lagi sekitar 4 menit sambil sesekali diaduk. Siapkan bumbu sup makaroni instan di dalam wadah saji lalu tuangkan makaroni oatmeal ke dalamnya. Saya lebih memilih hanya menggunakan sayur kering dalam sup makaroni instan sebagai pelengkap tanpa menggunakan bumbu. Pelengkap favorit saya adalah teri kacang “Pangestu” khas Cirebon, saos tomat, kecap manis, dan bumbu pecel. Sajikan dalam keadaan hangat.

2. Makaroni Kentang.
makaroni kentang

Kentang kecil-kecil dengan kulit rebus merupakan salah satu menu diet favorit saya karena selain mengenyangkan, rasanya juga lumayan enak. Biasanya sih saya merebus kentang kecil utuh lalu saya jadikan bekal makan siang di kantor dan dinikmati dengan bumbu pecel. Selama bulan puasa ini agar cukup karbohidrat, adanya variasi makanan, serta kecepatan penyajian, maka saya membuat makaroni kentang rebus ini. Saya merendam kentang pada pagi hari sebelum berangkat kantor. Pada malam hari saat tiba dari kantor, saya segera merebus air sekitar 600 ml. Sambil menunggu air mendidih, saya menggosok kulit kentang dengan spon agar kulitnya bersih dari tanah, lalu mencuci dan memotong 1 buah kentang menjadi 3 atau 4 bagian agar lebih cepat matang. Kita juga bisa memasak air dan kentang bersamaan, sesuai keadaan saja. Jika kentang terlihat sudah mulai lunak, masukkan makaroni, bisa makaroni biasa atau instan, lalu rebus dan sesekali diaduk hingga kentang dan makaroni matang. Sajikan dalam mangkok dan tambahkan teri kacang, saos tomat, kecap, bumbu pecel, atau sambal sesuai selera.

Oatmeal yang biasa terasa hambar menjadi nikmat saat kelaparan dan butuh karbohidrat. Teri kacang menjadikan rasa menu rebusan ini sangat lezat. Saos tomat, kecap, dan bumbu pecel menjadi pelengkap yang pas.

Terjebak di Ruang Nostalgila

terjebak

Commuter line merupakan sarana transportasi yang cukup bisa diandalkan oleh warga di Jabodetabek karena cukup murah dan waktu tempuh yang lebih cepat dibanding dengan mobul atau bus meskipun harus berdesak-desakan di jam sibuk.

Seperti malam-malam biasanya di mana setelah naik komuter dari Stasiun Sudirman maka saya turun di Stasiun Tanah Abang di jalur 2. Dari jalur 2, saya harus berpindah naik komuter di jalur 5 atau 6. Pada saat buru-buru berpindah jalur ini saya sering berada dalam posisi menunggu komuter dari arah Stasiun Duri yang akan masuk ke Stasiun Tanah Abang di jalur 3 untuk menyeberang ke jalur 5 atau 6 dan komuter yang baru saja saya naiki sudah mulai berjalan ke arah Stasiun Duri di jalur 2.

Kebetulan malam itu saya terjebak dalam situasi menunggu di tengah-tengah 2 komuter yang sedang melintas di mana saya sedang membawa kamera Fujifilm X-A1 kesayangan saya. Segera saya keluarkan kamera dan mencoba peruntungan mendapatkan foto “Terjebak di Ruang Nostalgila” ini.

Hembusan angin dari 2 komuter yang melintas dengan kecepatan yang satu mulai naik dan yang satu mulai melambat, suara gesekan komuter dengan rel, keriuhan para penumpang yang sudah tidak sabar melintas demi mengejar kereta yang sudah bertengger di jalur sebelah menjadikan suasana menunggu sejenak ini cukup mendebarkan. Suasana yang berbeda dengan diapit 2 komuter yang melintas pada saat kita menunggu di peron karena posisi kita berdiri sejajar pintu masuk kereta, sedangkan ini dengan posisi berdiri sejejar rel yang lebih rendah 60cm atau lebih dari pintu komuter.

Entah mengapa setiap  berada pada posisi ini, banyak kegalauan yang saya rasakan. Kerinduan akan kehadiran sosok yang selalu membuat saya terpesona dengan dengan senyum manis dan tatapan indahnya. People come and go into my life, but you are the only one i want to be with. Ahu masihol tu ho.