Selasa Bahasa 23 Juni 2015

Sudah lama rasanya saya tidak menulis tentang penggunaan Bahasa Indonesia di sekitar saya. Kemarin saya sedang membaca sebuah dokumen dan menemukan beberapa kejanggalan dalam dokumen tersebut karena itu saya ingin membahas tentang beberapa bagian yang tertulis dalam dokumen yang menurut saya merupakan kesalaham umum penggunaan Bahasa Indonesia sehari-hari dalam surat dinas.

1. Kata “izin” tertulis “ijin”
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kata yang tepat adalah “izin” yang artinya “pernyataan mengabulkan (tidak melarang dsb); per-setujuan membolehkan: ia telah mendapat — untuk mendiri-kan perusahaan mebel“.

Selain “ijin”, kata lain yang kerap salah penulisannya adalah “jaman” yang seharusnya “zaman”.

2. Kata “objektif” tertulis “obyektif”
Menurut KBBI, kata yang tepat adalah “objektif” yang artinya “1. mengenai keadaan yang sebenarnya tanpa dipengaruhi pendapat atau pandangan pribadi; 2 n (Fis) kanta (lensa) pada peralatan optis yang terletak paling dekat dengan benda yang diamati”.

Sama halnya dengan kata “subyektif” yang seharusnya “subjektif”.

3. Penulisan kata depan/preposisi “di”, “ke”, dan “dari”
Penulisan preposisi tersebut seharusnya dipisah dengan kata yang mengikuti, seperti: di mana, di atas, di bawah, di depan, di belakang, ke mana, ke atas, ke depan, ke belakang, ke luar, ke samping, dari sana, dari luar, dari atas.

Penulisan “di mana”, “di bawah” dan “di atas” merupakan yang paling sering saya temui kesalahannya. Beberapa rekan kerja mengganggap “dimana” adalah suatu kata tersendiri, bukan merupakan preposisi “di” yang diikuti kata “mana”. Saya pernah membaca tulisan Uda Ivan Lanin yang mengusulkan bagaimana jika kita membiasakan diri untuk menggunakan “tempat” sebagai ganti “di mana” yang merupakan terjemahan dari “where”, misal “Saya tidak tahu tempat pulpen itu” daripada “Saya tidak tahu di mana pulpen itu”.

Terdapat pengecualian penulisan “dari” dan “ke” yang dipisah yang dipisah untuk penulisan “daripada”, “kepada”, dan “keluar” sebagai lawan kata masuk.

4. Penulisan kata “terima kasih” sebagai kata majemuk yang ditulis serangkai.
Menurut portalbahasa, kata “terima kasih” merupakan kata majemuk yang umunya ditulis terpisah demi keterbacaan, seperti kata “kerja sama”. Selain yang ditulis terpisah, terdapat 52 kata yang merupakan kata majemuk yang ditulis serangkai, yaitu: acapkali; adakalanya; akhirulkalam; alhamdulillah; apalagi; astagfirullah; bagaimana; barangkali; beasiswa; belasungkawa; bilamana; bismillah; bumiputra; daripada; darmabakti; darmasiswa; darmawisata; dukacita; halalbihalal; hulubalang; kacamata; kasatmata; kepada; keratabasa; kilometer; manakala; manasuka; mangkubumi; matahari; olahraga; padahal; paramasastra; peribahasa; perilaku; puspawarna; radioaktif; saptamarga; saputangan; saripati; sebagaimana; sediakala; segitiga; sekalipun; silaturahmi; sukacita; sukarela; sukaria; syahbandar; titimangsa; waralaba; wasalam; wiraswata.

5. Kata “meterai” tertulis “materai”
Menurut KBBI, kata yang tepat adalah “meterai” yang artinya “cap tanda berupa gambar yang tercantum pada kertas atau terukir (terpateri dsb) pada kayu, besi, dsb; cap; tera; segel”.

6. Kalimat penutup surat dinas “Demikian disampaikan”
Surat dinas yang kita buat bukanlah menyampaikan “demikian” tetapi menyampaikan laporan, pemberitahuan, pernyataan, permintaan, atau penyampaian pendapat sehingga sebaiknya diganti “Demikian laporan kami sampaikan, …” atau tanpa menggunakan “Demikian disampaikan” sehingga menjadi seperti “Atas perhatian dan kerja sama Saudara, kami ucapkan terima kasih.”

Itu dulu yang ingin saya sampaikan pada kesempatan kali ini. Sampai jumpa.

Penghubung Antarkalimat

penghubung-antarkalimat-discourse-connectivePenghubung antarkalimat (discourse connective) adalah kata atau ungkapan yang menghubungkan suatu kalimat dengan kalimat lain dalam satu alinea guna menambah kepaduan wacana. Penghubung antarkalimat diletakkan di awal kalimattetapi bukan di awal kalimat pertama suatu paragrafdan diikuti dengan tanda koma. Contoh penghubung antarkalimat adalah akan tetapi, jadi, dan oleh sebab itu.

Pedoman EYD tidak memberikan daftar lengkap ungkapan yang dapat berfungsi sebagai penghubung antarkalimat. Berdasarkan beberapa rujukan, ada 53 ungkapan yang dapat dipakai sebagai penghubung antarkalimat. Daftar ini mungkin tidak lengkap, tetapi, paling tidak, kata atau frasa yang berada dalam senarai ini dapat digunakan sebagai rujukan oleh para pengguna bahasa.

Berikut ini daftar kata atau frasa yang biasa dipakai sebagai penghubung antarkalimat dalam bahasa Indonesia.

  1. Agaknya, …
  2. Akan tetapi, …
  3. Akhirnya, …
  4. Akibatnya, …
  5. Artinya, …
  6. Berkaitan dengan itu, …
  7. Biarpun begitu, …
  8. Biarpun demikian, …
  9. Contohnya, …
  10. Dalam hal ini, …
  11. Dalam hubungan ini, …
  12. Dalam konteks ini, …
  13. Dengan demikian, …
  14. Dengan kata lain, …
  15. Di pihak lain, …
  16. Di samping itu, …
  17. Di satu pihak, …
  18. Jadi, …
  19. Jika demikian, …
  20. Kalau begitu, …
  21. Kalau tidak salah, …
  22. Karena itu, …
  23. Kecuali itu, …
  24. Lagi pula, …
  25. Meskipun begitu, …
  26. Meskipun demikian, …
  27. Misalnya, …
  28. Namun, …
  29. Oleh karena itu, …
  30. Oleh sebab itu, …
  31. Pada dasarnya, …
  32. Pada hakikatnya, …
  33. Pada prinsipnya, …
  34. Paling tidak, …
  35. Sebagai kesimpulan, …
  36. Sebaiknya, …
  37. Sebaliknya, …
  38. Sebelumnya, …
  39. Sebenarnya, …
  40. Sebetulnya, …
  41. Sehubungan dengan itu, …
  42. Selain itu, …
  43. Selanjutnya, …
  44. Sementara itu, …
  45. Sesudah itu, …
  46. Sesungguhnya, …
  47. Setelah itu, …
  48. Sungguhpun begitu, …
  49. Sungguhpun demikian, …
  50. Tambahan lagi, …
  51. Tambahan pula, …
  52. Untuk itu, …
  53. Walaupun demikian, …

Rujukan:

  • Eneste, P. (2012). Buku Pintar Penyuntingan Naskah Edisi Kedua (Revisi). Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
  • Sugono, D. (Ed.). (2007). Buku Praktis Bahasa Indonesia Jilid 1. Jakarta: Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional.
  • Trim, B. (2012). Tak Ada Naskah yang Tak “Retak”: Panduan Profesional Editing Naskah. Bandung: Trim Komunikata.

 

Reblog dari laman Uda Ivan Lanin: Penghubung Antarkalimat