Island Hopping in Togean

It was 4 in the morning when Bunda Hani woke me up to borrow my flashlight as she would have a pee in the middle of darkness. The electricity turn on at 5 pm and off at 10 pm with exception for charging that always on in most of time, btw. What i got when i reached my flashlight was so many ants surrounding Bu Joko’s and my leg on white covered bed then I and Bunda screamed. We found Bu Joko was still sleeping in peace like we had him last night without any distraction from all the crowd we made and ant-attack.

I went out from our room at a quarter past five and walked around nearby the beach. I saw none there but me and beautiful sunrise. As i tried to reach the bridge in front of Kadidiri Paradise, i found that the connection door between Black Marlin and Kadidiri Paradise was still locked.

Togean (39)

The breakfast was ready at 7.

Togean (40)

While the Czech Gang were discussing to decide what they would do wether diving or island hopping with us, i went to the resort kitchen to find out what would be our lunch menu. I was just shocked with a flying ready-to-eat-breakfast plate, fork, and knife when i entered the kitchen. Lina, the resort manager, was upset to i did’nt know what and threw that things to the floor as she walked out from the kitchen to her room. Then i saw a young waitress was crying and some old women were in afraid while they still set the food onto the plate. Some employee said that angry Lina was their daily show and it was only a matter of time to get their turn. I went back to the restaurant and sat down with the Czech Gang again and they decided to join with me to do island hopping and snorkeling.

Togean (41)

We had to rent float, fin, and snorkel for Rp50.000 per person and buy a big size mineral water for Rp15.000 per bottle as provision beside the lunchboxes. When the boat was ready at a half past eight, we started our voyage to the first destination, California Reef. It took about 80 minutes by regular boat to reach the reef from BM.

Togean (72)

Dive Michal dive.

Togean (44)

David and Michal did enjoy their diving moment.

Togean (43)

As Michal knew that i could’nt dive, he took my picture from deep down the sea.

Togean (45)

Had a selfie moment with David.

Togean (46)

Bu Joko made a homage to the infamous national TV campaign in 90’s.

Togean (47)

Under the sea…. Under the sea… Why there was no mermaid??

Togean (37)

Bunda only did a little sight seeing nearby the boat because she could’t swim and afraid to go a bit far even the boat driver and float helped her. And Jan, as he finished to look around the site in 15 to 20 minutes, he went back to the boat and enjoyed the turquoise, blue, green seascape.

Togean (38)

Ough :O

Togean (68)

With the Czech Gang.

Togean (76)

Don’t you think that i had a sun-kissed and glowing face like Farah Quinn? Well, I only need a bule boyfriend with heavy chest hair then. #ngok

Togean (42)

And these are our favorite essential beauty products for summer trip.

Togean (69)

We moved to the next destination, Bajo Village where you could find a very long bridge connecting one island to another. It took about an hour boat trip from California Reef.

Togean (75)

We climbed the hill to get this view when it was about to rain. That far behind was the bridge. Togean (77)

A colorful laundry.

Togean (48)

Yes, im still looking for my partner in love and life. And i keep hoping its you. Togean (50)

There is a free hut to sit, relax, and enjoy our food where some local children will come to accompany us and you can share your food, stoyy, and laugh with them. We shared our lunch which contained a-too-many-rice, omelette, and fried noodle with them.

Togean (71)

When David showed them a magical trick with his yummy and cute face, they did like it and even tried to do it.

Togean (70)

You can give them candies, chocolate, noodle, toys, or whatever and they will be very happy to accept your gift.

Togean (79)

Im afraid with this scene. -.-

Togean (2)

Then we moved to jellyfish lake that took about 100 minutes by boat from Bajo Village. Togean (1)

It was a bit hard to get down to the water except by jumping and also to get out of it because there was no stair in the side of the lake. You didn’t have to wear a fin, just float and snorkel to keep the jellyfish from your fin movement. A a side-lake-house nearby the bridge was built to be a jellyfish shelter but had been floated by the stream to another side of lake. There were two kind of jellyfish here, the transparent and the yellow one. I was once being followed by the yellow jellyfish that made me scream and swam back to the side of the lake while it still followed me.

Togean (78)
Bunda said that the jellyfish lake in Kakaban has many more jellyfishes than here and easier to find.

Togean (73)

For me, this lake was a bit scary due to its atmosphere, water color, and depth. I imagined there would be a giant monster turned up from the water.

Togean (54)

Our next destination was a very serene and beautiful Karina Beach which took only 10 minutes boat trip from jellyfish lake. It felt like having and enjoying a private beach.

Togean (74)

That was our last destination from the island hopping that day then we went back to the resort at 4 pm and arrived 40 minutes later. When we arrived at our room and prepared to have a shower, i led my gang to the disunity when i told them what if i join the Czech Gang to Toraja by Thursday. Bu Joko said thats Ok and he might go to Luwuk before going back to Jakarta on Sunday. And Bunda, she surprised us by saying that she would go with Gema and follow him until Palu. I called the airline officer to find out is it okay to catch my flight from Palu to Jakarta in Makassar because i knew that it would be stop for a while in Makassar but the airline officer told me that i couldn’t do that. If i would reroute my flight, I had to pay like 4 millions for business class that still available from Makassar to Jakarta due to the end of public holiday on. I would’t spent that much money for a new ticket. I asked my friend i Jakarta to check another flight from Makassar to Jakarta that day but i still could’nt get the reasonable price one. #mateklahawak #forgetit

I, the Toli-Toli Gang, Bunda, Bu Joko, and Gema (the exotic lonely traveler boy and also Bunda muse) enjoyed our last dinner in Togean. We felt like a group of Indonesian migrant in Hongkong gossiping in the Victoria Park and surrounded by quiet foreigners. #HaveNeverBeenToHongkongBtw

Togean (55)

After having the dinner, i sat down with the Czech Gang again and made sure their schedule to Toraja. They asked Lina about public rent car to Togean and she said it could be Rp2.000.000. Then i called a travel agent in Ampana and he said Rp1.800.000. The Czech Gang did’nt deal with Lina and decided to meet the travel agent i called or another. Bunda was a bit confused with her decision to follow Gema, because she would be with him without me and Bu Joko. Bu Joko was the coolest one when he kept reading his book where there was a story about a very beautiful sunset at Luwuk that led him to visit it. Then everyone slept with their own planning and uncertainty for tomorrow.

Togean oh Togean

Pagi itu sekitar pukul 07.45 wita kami akhirnya menginjakkan kaki di Pelabuhan Wakai di Kepulauan Togean yang termasuk dalam wilayah administrasi Kabupaten Tojo Una-Una, Provinsi Sulawesi Tengah. Di sekitar Pelabuhan Wakai ini kita ternyata bisa mendapatkan sinyal telepon untuk Indosat dan Telkomsel, tetapi tidak ada koneksi data di sini. Saat baru turun dari kapal, para wisatawan diminta menuliskan identitas masing-masing di sebuah buku semacam buku tamu yang mencantumkan nama, nomor paspor, masa berlaku paspor, negara asal, dan berapa lama akan tinggal di Togean. Di buku tamu yang dalam 1 halaman bisa memuat sekitar 30 nama hanya ada sedikit wisatawan lokal (kami bertiga), selebihnya wisatawan dari Eropa semua. Setelah mengisi buku tamu, kami menaiki kapal cepat milik Black Marlin (BM) yang sudah bersiap membawa kami bertiga, 3 orang wisatawan bule, 2 orang bule pelatih menyelam di BM, manajer BM, dan seorang adik pekerja BM yang mengemudikan kapal.

Togean (9)

Perkampungan penduduk di sekitar Pelabuhan Wakai.

Togean (10)

Hanya dalam waktu tempuh sekitar 15 menit, kami akhirnya tiba di Pulau Kadidiri yang mempunyai 3 resor yang cukup ternama di Togean, yaitu Lestari Kadidiri (LK), Black Marlin (BM), dan Kadidiri Paradise (KP). Lautnya bening dan biru bingiiitsss…

Togean (14)

Tempat leyeh-leyeh manja sambil berjemur di BM.

Togean (15)

Manajer BM, yang bernama Lina, menyuruh si adik pengemudi kapal untuk membawa kami ke sebuah kamar yang katanya masih tersedia. Kami dibawa untuk melihat kamar yang letaknya agak jauh dari restauran BM dan malah mendekati KP. The rate of this deluxe bungalow was Rp300.000 per person per night which included 3 times meal. The room was beautiful and  the bed has a full mosquito net. You could add an extra bed but the rate was still Rp300.000 per person per night. It was a good offering but a bit pricey for our pocket then we looked around another room.

Togean (11)

The all standard rooms which rates Rp250.000 per person per night were full. And we stopped in this kinda economy room which rates Rp200.000 per person per night and have 2 double beds per room with the bathroom outside. There are only 2 economy room in BM.

Togean (12)

We dropped our belongings on the floor, and had a bit touch up before having our very first breakfast in Togean. The omelette and papaya were not my kinda breakfast. 😀

Togean (13)

Setelah sarapan, kami berencana untuk langsung island hopping bersama 3 bule Ceko yang bareng dari Gorontalo serta Wakai akan tetapi tidak ada kapal yang tersedia sehingga kami urungkan niat itu dan hanya snorkeling di pantai depan resor. The Czech Gang yang bersama kami namanya Jan, Michal, dan David. Mereka sudah hampir 2 pekan di Indonesia dan sudah lebih dari 1 bulan pergi dari negaranya. Jan dan David sedang berada di Nepal saat negara itu diguncang gempa. Setelah dari Nepal, mereka dan Michal bertemu di Jakarta sebelum berkeliling Indonesia. Mereka bertiga sempat beberapa hari di Jakarta, meskipun hanya sempat mengunjungi Monas dan menginap di homestay di pinggiran Jakarta, sebelum melanjutkan perjalanan ke Gorontalo. Selama seminggu tinggal di Gorontalo, 3 bule ini menginap di rumah salah satu anggota coachsurfing yang mau menjamu mereka berkeliling Gorontalo. I met them on the boat from Gorontalo to Wakai.

Pada waktu makan siang. dengan menu nasi putih dengan terong goreng tepung dan telur balado dan para turis lokal dikumpulkan dalam 1 meja makan besar, kami bertemu 2 wisatawan dari Manado yang sedang mengajak teman mereka dari Hongkong untuk menikmati Togean. Mbak Manado dkk ini sudah beberapa hari tinggal di BM dan mereka ternyata baru saja trekking ke sebuah pantai di bagian lain Pulau Kadidiri dari belakang resor. Objek yang tepat bagi kami dan Czech Gang untuk siang nanti.

Bunda Hani leyeh-leyeh cantik.

Togean (20)

Setelah matahari agak turun, kami dan Czech Gang mulai jalan-jalan ke sekitar BM. Pertama ke sisi kanan yaitu ke Kadidiri Paradise.

Togean (19)

Kadidiri Paradise ini punya tempat leyeh-leyeh yang khas berupa gazibu dengan jembatan panjang di depan resornya.

0Togean (17)

BM dan Kadidiri Paradise dipisahkan oleh pintu dan bungalo di dekat pantai yang membuat kita harus masuk ke dalam air laut setinggi paha atau lutut tergantung ketinggian air laut jika ingin melintas secara ilegal pada saat pintu ditutup. Beruntunglah kami karena siang itu ada beberapa bule yang baru saja melihat Kadidiri Paradise, lalu ke BM dan balik lagi ke Kadidiri Paradise sebelum memutuskan mau menginap di mana sehingga pintu penghubung masih dibuka. Bungalo di Kadidiri Paradise.

Togean (18)

Dari sisi kanan BM, kami berpindah ke bagian kiri ke Lestari Kadidiri. Lestari ini penginapan yang terlihat kering dan panas tanpa tempat leyeh-leyeh manja di bawah pohon atau gazibu seperti 2 tetangganya.

Togean (21)

Bagi bacpacker, Lestari Kadidiri ini sangat cocok tarifnya karena per orang per malam hanya sekitar Rp150.000 untuk kamar seperti di bawah ini dan hanya tersedia beberapa kamar saja di sini yang mana saya tidak melihat bule-bule menginap di sini.

Togean (22)

Kalau soal keramahan, Lestari Kadidiri ini mempunyai karyawan yang ramah-ramah dan lucu. Seperti Mas-Mas yang sedang bermain musik ini. Mas pemain gitar adalah warga asli Togean, sedang yang duduk merokok merupakan orang Bajo. Kami kemudian menanyakan jalan menuju pantai di belakang dan malah dipinjami si Udin, anjing resor Lestari Kadidiri, untuk menjadi pemandu jalan kami.

Togean (23)

Under coconut trees.

Togean (25)

David captured moment a minute away before the beach.

Togean (24)

Dan ternyata ya, untuk menuju pantai di balik bukit di belakang resor, kami hanya perlu berjalan sekitar 30 menit dengan santai dan masih bisa foto-foto, dan sedikit meraba-raba jalan karena terkadang agak membingungkan walau sudah dibimbing Udin. Pantai ini terletak di arah jalur kedatangan kapal dari Gorontalo ke Wakai sehingga tadi pagi saat KM Cengkih Afo akan berlabuh di Wakai, kami sudah melihat pantai ini dari kapal. Kami sempat minta diambilkan kelapa oleh mas-mas yang bekerja mencari kelapa untuk dijadikan kopra dan tinggal di gubuk sementara di tepi pantai. Mas-mas ini sudah sebulan tinggal di Pulau Kadidiri yang tidak begitu luas ini untuk memetik buah kelapa sebelum berpindah ke pulau lain yang kelapanya masih banyak dan akan mereka petik.

Togean (26)

Sekitar 45 menit kami bermain-main dan menikmati kelapa di pantai ini sebelum akhirnya kembali ke resor. Di perjalanan menuju BM, kami sempat hampir salah jalan menuju Baracuda Resort, resor baru yang masih dalam pembangunan, yang berada sederet dengan pantai di saat ada jalan bercabang dan Udin sedang entah lari ke mana. Untungnya ya mas pemetik kelapa sedang berjalan tidak terlalu jauh di belakang kami untuk menemui temannya yang sedang membersihkan semak-semak untuk menandai bahwa daerah tersebut telah mereka panen kelapanya.

Sekitar pukul 16.00 wita kami tiba kembali di BM dan disambut nelayan yang sedang menawarkan lobster hasil tangkapannya kepada para bule.

Togean (4)

Awalnya sih lobster ini ditawarkan dengan harga Rp200.000 per kg dengan isi antara 3-5 ekor tetapi setelah dirayu-rayu dan saya tinggal untuk gegoleran bentar menikmati sinar matahari sore, eh si pak nelayan menghampiriku dan menawarkan harga Rp150.000 tetapi langsung saya minta Rp100.000 saja. Dan syukurlah bapaknya mau dengan harga tersebut dan saya boleh memilih 5 buah lobster. Ukuran 1 kg lobster ternyata hanya perkiraan bapaknya saja jadi suka-suka dia menentukan kalau agak besar dapat 4 ekor, kalau agak kecil dapat 5 ekor. Tidak kecil juga kan lobster yang saya dapat? Cantik-cantik pula hanya dengan Rp100.000.

Togean (27)

Gegoleran dengan (David dan) Udin yang masih mengikuti kami walau sudah kembali ke BM.

Togean (28)

Pada saat hari hampir senja, kami baru menyadari ternyata ada rombongan wisatawan lokal yang sedang mandi-mandi cantik di dekat gazibu tempat pemberhentian kapal. Mereka ternyata 5 anak muda dari Toli-Toli yang juga baru pertama kali ke Togean dan menggunakan jasa agen travel untuk mengurusi perjalanan mereka ke sini.

Togean (29)

Andai saja aku bisa menikmati senja di sini bersamamu.

Togean (31)

Kami menikmati makan malam dengan menu ikan goreng, sambal dabu-dabu yang tak pedas sesuai selera bule, dan lodeh terong. Walaupun terong lagi terong lagi tetapi enak kok. #TimTerong

Togean (32)

Pada saat makan malam, ada seorang bule dari Belanda yang merayakan ulang tahun dan diberi kejutan oleh si cowoknya. Si cewek meniup lilin yang ditancapkan dalam puding coklat yang dipesan khusus kepada pihak resor sebagai pengganti kue.

Togean (33)

Setelah makan malam, saya menemui Lina selaku manajer resor untuk memastikan rencana island hopping kami besok. Harga sewa per kapal adalah Rp850.000 termasuk bbm dan pengemudi untuk seharian dari pukul 08.00 sd 17.00. Czech Gang sih masih galau apakah mau bergabung dengan kami atau mau menyelam. Mereka masih memikirkan apakah jika mereka menyelam akan mendapatkan titik-titik penyelaman yang bagus atau hanya celup-celup sikit dan rugi membayar mahal.

Kita tinggalkan para bule galau untuk menikmati menu lobster yang saya minta tolong kepada ibu koki di resor untuk dimasak dan dia rekomendasikan dimasak saus padang. Dari 5 ekor lobster yang saya beli, hanya jadi 4 ekor karena yang 1 gosong pada saat dimasak. Untuk acara makan lobster ini, saya mengundang Czech Gang dan teman baru Bunda Hani, seorang wisatawan lokal yang sedang menunggu sidang skripsi di Surabaya. Lobster saus padang dan kacang Sihobuk yang sudah saya bawa.

Togean (34)

Walaupun awalnya merasa kepedesan, akan tetapi Czech Gang merasa puas dengan enaknya lobster saus padang yang ditutup dengan makan kacang Sihobuk agar tidak terlalu kepedesan. 😀

Togean (35)

Perut kenyang, badan pegal, maka saatnya untuk pijat. Michal dan David menikmati pijat yang dilakukan oleh para juru masak resor yang telah selesai menjalankan tugas di dapur. Untuk pemijatan selama 1 jam yang dilakukan oleh 2 ibu dengan bantuan 2 mas-mas ini, tarifnya adalah Rp100.000. Jadi upah pijat Rp200.000 dari Michal dan David dibayarkan kepada pengelola resor Rp100.000, dan kepada masing-masing pemijat Rp25.000.

Togean (36)

Saat pijat-pijat ini, saya juga turut serta dalam proses pemijatan Michal dan David. Badan bule-bule ini kalau kata Ibu pemijat tidak begitu keras dibanding badang orang Indonesia dan memijatnya pun cukup di-emek-emek tanpa memerlukan teknik pemijatan yang biasa diinginkan orang kita. Selain itu, saya juga baru tahu kalaurumah para pekerja ini di pulau-pulau sekitar Kadidiri tetapi mereka jarang pulang apalagi kalau sedang banyak tamu karena mereka harus sudah mulai siap-siap memasak dari pukul 5.00 wita dan baru selesai setelah makan malam yaitu pukul 20.00 wita, belum lagi jika ada permintaan khusus dari para wisatawan seperti memasak ini itu atau memijat maka bisa-bisa mereka baru selesai bekerja pukul 21.00 atau 22.00 wita. Dengan bayaran tetap yang tidak begitu tinggi tetapi harus melayani wisatawan yang cukup banyak dari pagi sampai malam, saya merasa iba dengan kondisi pegawai di resor ini. Menurut mereka, KP dan BM merupakan resor yang banyak wisatawannya tetapi memberikan upah kepada karyawannya tidak lebih baik daripada resor biasa yang hanya mempunyai beberapa tamu. Setelah adegan pijat-pijat ini, saya kembali menemui Bunda Hani yang masih asyik mengobrol dengan “teman” barunya di tempat makan lobster tadi dan akhirnya sekitar pukul 22.00 wib kami bubarkan acara karena lampu-lampu sudah mulai dipadamkan oleh pihak resor. Pada saat masuk kamar, kami mendapati Bu Joko  sudah tertidur pulas dalam gelap dan ternyata kami bisa memandangi bintang-bintang yang terlihat sangat banyak, indah, dan bertaburan di langit. Bunda dan saya sempat berebut lokasi kasur yang berada di dekat jendela yang menghadap ke pantai agar bisa menyaksikan indahnya bintang-bintang saat itusambil rebahan galau sebelum tidur tetapi akhirnya Bunda-lah yang menguasai singgasana tersebut.

Go Go Let’s Go to Gorontalo

Minggu sore menjelang Maghrib itu,  dengan menggunakan Travel Garuda (081340041128) yang telah kami hubungi pada Sabtu malam saat berada di rumah Ika, kami menuju Gorontalo dari Manado.. Travel Garuda banyak jenisnya di Manado tinggal pilih saja mau dan dapat yang mana. Jenis mobil sih beda-beda tipis antara Xenia, Avanza, gitu-gitu lah. Tersedia jadwal keberangkatan dari Manado pukul 8.00, 10.00, dan 14.00 untuk hari Senin-Sabtu, dan jadwal tambahan pada pukul 16.00 dan 18.00 khusus hari Minggu atau setelah libur panjang. Biaya travel Manado ke Gorontalo dibedakan dari posisi kursi kita, untuk posisi duduk di samping kursi harganya Rp200.000, untuk kursi di deret tengah, seperti kami saat itu, seharga Rp175.000, dan kursi di deret belakang Rp150.000.

Awalnya kami ingin langsung diantar ke pelabuhan saat tiba di Gorontalo, tetapi apa daya karena perjalanan yang berkelak-kelok walaupun jalannya halus dan mulus, ditambah Bunda yang mabok maka kami memutuskan untuk menginap di Hotel New Melati, Gorontalo. Tarif hotel ini sangat bersahabat bagi backpacker, seperti kamar kami yang tarifnya Rp130.000 per malam dengan 2 kasur, kamar mandi dalam, kipas angin, dan ruangan yang bersih. Kami tiba di hotel ini sekitar pukul 2 dini hari setelah sebelumnya mengantar Clay dan Ibunya dulu ke dekat Limboto baru meluncur ke kota. Ada beberapa hotel juga di Jalan Ahmad Yani, Gorontalo, tetapi terlihat tarifnya pasti di atas Hotel New Melati  sehingga kami memutuskan untuk menginap di hotel yang terletak di Jalan Walter Monginsidi, dekat Kantor Walikota dan Lapangan Nani Wartabone ini.

Gorontalo (4)

Sekitar pukul 6.30 saya jalan-jalan ke Lapangan Nani Wartabone yang berada di seberang hotel. Lapangannya cukup bersih walaupun ada beberapa pedagang yang menjual air minum di situ yang justru ikut membantu menyapu sebagian lapangan di sekitar lokasi dia berjualan.

Gorontalo (26)

Setelah duduk-duduk di lapangan dan mengobrol dengan seorang ibu penjual minuman, saya menuju Warung Nasi Kuning Gorontalo “Sukarame” yang berada di belakang Kantor Wali Kota Gorontalo. Warung ini walaupun sepertinya hanya terletak di samping rumah tetapi ramai pembeli. Anda bisa memesan makanan di warung ini dengan menghubungi 085298153451. Nasi kuning komplit dengan rempeyek dan kuah serta telur rebus ini seharga kurang dari Rp30.000. Rasanya endeeuuusss… muachhh.
Gorontalo (5)

Setelah kenyang sarapan, saya jalan-jalan di sekitar Jalan Ahmad Yani. Foto sana-sini lalu melaksanakan misi utama untuk pergi ke Pelabuhan Gorontalo untuk membeli tiket kapal ke Togean. Saya bertemu dengan seorang pengemudi bentor, Pak Ryan (082346837054), yang saya minta untuk mengantar saya ke pelabuhan dan sekalian berkeliling hari itu. Gorontalo adalah kota bentor, barangkali ada ribuan bentor tersebar di seluruh penjuru kota ini. Patokan tarif bentor di sini juga murah meriah dan bisa ditawar. Oughh… my face. 😀
Gorontalo (8)

Melewati Jembatan Talumolo yang merupakan penghubung 2 bagian Gorontalo yang dipisahkan Sungai Bone.
Gorontalo (6)

Waktu tempuh dengan bentor dari kota ke pelabuhan sekitar 30 menit dengan pemandangan yang luar biasa indah melewati pinggir laut di Jalan Trans Sulawesi. Saat tiba di Pelabuhan Penyeberangan Gorontalo, saya disambut baliho penyambutan Ignasius Jonan yang sepertinya beberapa saat yang lalu datang ke tempat yang sedang dalam pembangunan ini. Kemudian saya ke loket tiket, tetapi ternyata loket masih tutup. Usut punya usut dengan bertanya kepada bapak-bapak pejabat pelabuhan di salah satu ruang kantor, ternyata loket tiket baru akan dibuka pukul 15.00 wita. Yaksip.

Agar tidak kembali dengan tangan kosong, saya akhirnya melihat-lihat Kapal Cengkih Afo dari dekat lalu minta izin kepada ABK atau semacam manajer kapal untuk masuk dan foto-foto di kapal yang sedang membongkar muatan yang dibawa dari Ampana. Pagi itu ternyata merupakan kali pertama kapal ini berlabuh di Gorontalo untuk menggantikan Kapal Touna Tomini yang merupakan kapal utama yang menyeberangkan penumpang dari Gorontalo, Wakai di Togean, hingga Ampana dan sebaliknya, yang sedang diperbaiki hingga sekitar awal Juni. KM Cengkih Afo ini biasanya melayani rute dari pelabuhan Bumbulan di Paguat menuju Dolong lalu Ampana dan sebaliknya. Muatan utama Kapal Cengkih Afo ternyata adalah jagung pipil kering dari Ampana. Konon jagung Gorontalo yang terkenal juga ternyata banyak yang disuplai dari daerah sekitar Ampana yang dikirim dengan memakai kapal seperti yang saya lihat pagi itu.

Saya puas mengelilingi kapal pagi itu karena bisa melihat kapal yang sedang dibersihkan, jadi teringat kapal Teratai Marin di Manado, dari bagian geladak, buritan, anjungan, kursi penumpang bisnis dan penumpang ekonomi, hingga tempat ABK. Saya juga sempat bertanya kepada ABK dan bapak manajer tentang harga sewa kamar, yang biasanya merupakan kamar ABK, tetapi mereka tidak ada yang tahu karena biasanya ditentukan oleh agen perjalanan yang membawa bule. Karena saya pikir sudah cukup, maka saya mengajak Pak Ryan untuk kembali ke kota saja.
Gorontalo (11)

Beginilah pemandangan di jalan dari arah Pelabuhan ke Kota Gorontalo atau sebaliknya.
Gorontalo (12)

Pelabuhan bongkar muat peti kemas yang berada beberapa ratus meter sebelum pelabuhan penyeberangan.
Gorontalo (13)

Dari pelabuhan, saya sempat mampir ke Jalan Arif Rahman Hakim untuk selfie di depan KPP Pratama Gorontalo. 😀

Gorontalo

Dan akhirnya saya sampai lagi di hotel.

Gorontalo (14)

Dengan tarif kamar Rp130.000, hotel macam ini yang kami dapatkan dan ternyata banyak bule yang menginap di sini. Bule juga hemat, cyyyyn.
Gorontalo (15)

Saya sempat tidur-tidur ayam selagi menunggu Bu Joko yang sedang berkeliling ke Danau Limboto. Saya yang semalaman di travel tidak tidur karena siaga demi yang Bunda mabok dan setelah di hotel cuma tidur sekitar 1 jam memutuskan untuk tetap di hotel saja, padahal pengen banget ke Danau Limboto dan Benteng Otanaha di dekatnya.
Gorontalo (17)

Setelah Bu Joko tiba di hotel, kami mengemasi barang-barang, checkout, menitipkan tas di lobi, lalu naik bentor Pak Ryan bertiga ke Rumah Makan Nur Alam khas Gorontalo yang berada di Jalan Nani Wartabone, Gorontalo. Menu di rumah makan ini beraneka ragam dari ikan, daging ayam, gorengan, sayur.

Gorontalo (19)

Selain makan di tempat, kami juga membungkus untuk makan malam di kapal. Konon nasi dan masakan orang Gorontalo bisa bertahan lebih lama daripada masakan umumnya kerna teknis memasak yang lebih ulet dan sabar. Porsi makanku siang itu yang terdiri dari nasi seabreg, sayur terong, bakwan, tempe goreng, cumi-cumi, dan sayur pisang. Sayur pisangnya endeuuuss. Bukan karena aku penggemar pisang ya, apalagi pisang lokal yang segar, besar, dan panjang, tetapi karena pisang muda yang dimasak kuah santan di sini memang enak. Makan 3 porsi di tempat dan 3 bungkus untuk di kapal harganya Rp110.000.
Gorontalo (16)

Setelah makan siang yang hampir pukul 14.00 wita tersebut, kami meluncur ke toko kain krawang (atau karawang atau karawo) dan peci rotan Gorontalo yang sebenarnya sudah dikunjungi Bu Joko setelah dari Danau Limboto. Nama tokonya adalah Toko Cahaya Krawang di Jalan Jenderal Katamso nomor 3, Gorontalo 9616 telp. 0435 821464 atau 824310. In this store, i did’nt care about that rattan head cap, i just focused on every single piece of krawang fabric. I was amazed by the colorful hand-crafted embroidery on the fabrics. Their magic led me to buy about 7 pieces of krawang veil and 7 pieces of krawang clothing fabric.

Based on www.indonesia.travel krawang embroidery now adorns not only women’s clothing, but men’s as well. Krawang motifs are also used on tablecloths, ties, wallets, caps, handkerchiefs, scarves, ties, fans and a variety of other accessories. Making a piece of krawang fabric can take anywhere from one week to one month. How long it takes is determined by several factors such as the type of fabric, the type of yarn used for embroidery and the intricacy of the designs. Obviously, a more intricate pattern would take much longer than a simple one. The quality of fabric, level of workmanship, complexity of patterns and the color combinations will ultimately determine the selling price.

Price range of krawang clothing fabrics are about Rp120.000 to 200.000 for a piece of top with standard embroidery detail meanwhile for the full embroidery fabrics like the three red krawang below are listed above Rp350.000 to a million. A piece of krawang veil is about Rp50.000.

Gorontalo (10)

There is also a six meters krawang fabric for a floor length dress for woman which costs about Rp300.000. By the way, i didn’t own it all, a half of those pieces was requested by my buddy, Jealeou. And i brought it all to Togean for the shake of photoshot that i intended to do in the island. For those interested in krawang fabric, there are several centers of the art in Gorontalo like Menara Ilmu or Tower of Science, is one of the most well-known krawang centers, and Pondok Karawo, both are located in Bulota Village, Limboto, Gorontalo.

krawangSetelah berbelanja, kami buru-buru ke hotel untuk mengambil tas, memanggil bentor 1 lagi, dan segera menuju Pelabuhan Penyeberangan Gorontalo karena saat itu sudah sekitar pukul 14.40 wita.
Gorontalo (18)

Loket tiket di Pelabuhan Gorontalo pada saat kami datang ternyata belum buka dan masih sepi juga walaupun sudah pukul 15.15 wita. ternyata selain ke Ampana, ada juga kapal ke arah Pagimana di dekat Luwuk. Terlihat mbak dan mas yang jaga loket sedang sibuk mempersiapkan aneka kelas tiket dan printilan sebelum membuka loket. Mereka ramah-ramah dan cukup informatif lho ditanya-tanya walaupun masih sibuk persiapan membuka loket.

Gorontalo (20)

Sambil menunggu loket buka, kami juga sempat mengorbol dengan Bu Haria Kuke yang berasal dari wilayah dekat Ampana dan baru saja mengunjungi anaknya yang telah menetap di Gorontalo bersama suaminya. Ibu ini aslinya bernama Haria Pancaroga di mana Parancoga merupakan marga Bu Haria yang diwarisi dari bapaknya sejak dia lahir akan tetapi karena Bu Haria menikah dengan Pak Abdul Latif Kuke maka namanya berubah jadi haria Pancaroga. Akan tetapi Pak Abdul telah meninggal dunia sehingga Bu Haria kini kembali memakai nama Hria Pancaroga yang diberikan oleh orang tuanya. Belum terlalu banyak bertanya juga sih tentang tata cara pemargaan di daerah Bu Haria.Akhirnya sekitar pukul 15.45 wita, mas dan mbak penjaga loketnya mempersilakan kami membeli tiket. Harga tiket kapal kelas binis dari Gorontalo ke Wakai adalah Rp89.000, sedangkan yang ekonomi Rp64.000, sedangkan jika sampai Ampana maka harganya Rp147.000 untuk yang bisnis dan Rp122.000 untuk yang ekonomi.

Berikut ini daftar tarif kapal dari Pelabuhan Penyeberangan Gorontalo.

1. Daftar tarif kapal dari Gorontalo-Wakai

Jadwal kapal (3)

2. Daftar tarif kapal dari Gorontalo-Wakai-Ampana.

Jadwal kapal (2)

3. Daftar tarif kapal Gorontalo ke Pagimana.

Jadwal kapal (1)

Berpose dengan tiket yang sudah di tangan. 😀

 

Gorontalo (21)

Saatnya kami memasuki kapal dan bersiap-siap menuju surga dunia di Togean.

*Rincian pengeluaran bersama di Gorontalo:

Travel @175.000      525.000
Camilan          42.000
Makan          91.000
Hotel New Melati      260.000
Makan di Nur Alam      110.000
Bentor          80.000
TOTAL    1.108.000
Pengeluaran per orang      369.333

Baby Clay

Gorontalo (3)

Oh gosh…. we met this very good loking, adorable, and cute toddler when we were on our way from Manado to Gorontalo. His name is Clay, a son of a court secretary in Boalemo Regency, Gorontalo Province. Her mother origin is Manado, but she has to work in Boalemo Regency. On Friday evening she takes a public travel ride from Boalemo to Manado and has to go back to Boalemo on Sunday evening, with her baby  boy since he was like 3 months. Her husband is a worker in Manado city and the whole family are also there. He loves dancing while listening to dangdut music. We played him some dangdut music like goyang dumang, sakitnya tuh di sini, etc from Bunda’s mobile phone when he was wide awake. The cover photo was taken near to Limboto city, a regency seat of Gorontalo Regency at 2 am when they were dropped from public travel before continuing their trip by taking another public travel to Boalemo for about 2 hours, and the photo below was taken in a food stall i-didn’t-know-where in between Manado and Gorontalo at 10 pm.

Gorontalo (1)

The Unconventional Future of Us

VI-July-Papandayan

Cover girl: Vicky Aruan
Cover Story: The Unconventional Future of Us
Photographer: E.A. Paminto & Farida Nainggolan
Fashion Editor/Stylist: E.A. Paminto
Hair Stylist: E.A. Paminto
Makeup Artist: E.A. Paminto
Set Designer: E.A. Paminto
Models: Vicky Aruan, Herlince, Syella, Kristine, Farida Nainggolan, ChanHut, E.A. Paminto
Mount Papandayan, Garut, West Java, May 29-31, 2015

Papandayan (13)

I don’t look back, i look at our future.

Papandayan (67)

Fullfil your pack with beauty product.

Papandayan (23)

Laugh your life, not your neighbour life.
Papandayan (25)

There will always be a rock to climb.

Papandayan (28)

Cool down your head.

Papandayan (71)

You wo’nt be a heartless doll even in a dead forest.
Papandayan (34)

Ahu nungnga loja nian mangadapi ho.

Papandayan (63)

Hold on to deadwood.
Papandayan (35)

Paminto is wearing Salvatore Ferragamo S/S 2013 colorful coat.

Papandayan (38)

Lonely soul.
Papandayan (39)

Where you became so numb.
Papandayan (40)

You rule your game.
Papandayan (41)

Jump and smile.

Papandayan (55)

Dang olo mangorop hian tu hamu mabiar annon hansit ni roha.

Papandayan (64)

Throw your pain away.

Papandayan (36)

Your friends surround you.
Papandayan (42)

Don’t let the sun catch you crying.

Papandayan (65)

Fly high, never let your broken heart ruins your life.

Papandayan (44)

Très chic summit.

Papandayan (66)

Painful beauty.

Papandayan (1)

Permisi, Itu Kursi Saya

 Manado (24)

Kisah ini terjadi saat saya akan terbang ke Manado dari Ternate. Saya dan dua teman saya, yang menjadi penumpang terakhir naik ke pesawat setelah drama ke Danau Ngade, mendapati penumpang sudah duduk di kursi masing-masing. Eh… lha.. kok…  mengapa kursiku diduduki seorang perempuan? Berujarlah saya kepada perempuan itu, “Permisi, Itu Kursi Saya”, lalu dia berkata, “Bukannya sama saja di pinggir jalan dengan di dekat jendela?”. Oughh oke, mbak ini ngajak ribut. Saya jawab, “Tentu beda, itulah mengapa saya bela-belain web check in (dini hari demi dapat sinyal internet yang mumpuni) sehingga bisa memilih posisi dekat jendela dan bisa melihat pemandangan. Boleh saya menempati kursi saya?” dan akhirnya dia berpindah dari kursi yang memang menjadi hak saya.

Selang beberapa menit setelah duduk dan memakan permen yang disajikan pramugari, si mbak tiba-tiba bertanya “Mas dari Jawa Timur, ya?”, saya jawab, “Iya. Kenapa, Mbak?”, lalu dia jawab, “Aku juga orang Jawa Timur, dari xxx”. Maka mulai nyambunglah pembicaraan kami karena berasal dari satu provinsi yang sama. Saya yang awalnya jaim mulailah bocor seperti si mbak.

Dia bercerita akan liburan ke Bali sekaligus menyelesaikan suatu urusan di sana. Menyenangkan sekali berlibur di Bali pikirku, akan tetapi kemudian dia tiba-tiba berujar kalau urusan utamanya adalah menyelesaikan sengketa perebutan anak dengan mantan suaminya yang merupakan warga negara asing. Ewww… Cucoklah mbak ini memang kulitnya eksotis, cantik khas Indonesia, pasti idabul aka idaman bule.

Dia menunjukkan foto anak laki-lakinya yang berumur sekitar 8 tahun yang sangat lucu, tampan, dan menawan. Pasti seperti bapaknya, ya? Dia mengatakan kalau sudah lama cerai dari si bule itu. Mereka sempat tinggal terpisah lalu si mbak menyusul ke negara bule. Karena rutinitas pekerjaan si bule yang sangat sibuk dari pagi sampai malam dan dia merasa kurang mendapatkan kasih sayang dan perhatian maka dia memutuskan untuk kembali ke Indonesia beserta anak semata wayangnya.

Setelah kembali di Indonesia dan si bule masih sibuk dengan pekerjaannya, serta adanya masalah dalam hubungan mereka, maka bercerailah mereka. Saat perceraian, si anak dibawa oleh si mbak tetapi si bule juga ingin mengasuhnya. Si mbak tidak ingin si anak diambil oleh si bule dan dibawa ke negaranya. Maka kaburlah si mbak ke suatu daerah yang tidak begitu dekat dari Ternate. Saya penasaran mengapa ke sini bukan daerah lain misal Kalimantan atau Sumatera, dan dia bilang hanya ingin saja ke daerah yang jauh dan sulit terdeteksi. Yeahhh… That was also my random trip about.

Si bule dan si mbak akan memutuskan tentang bagaimana masa depan anak mereka apakah akan tetap di Indonesia atau kah akan di Jepang dan semacamnya lah. Si mbak sebenarnya agak takut bertemu sang mantan suami di Bali karena si bule, yang masih belum mempunyai pengganti si mbak, katanya masih ingin rujuk dengan si mbak.

Tiba-tiba si mbak bilang kalau dia ke Bali dibiayai oleh si bapak. Saposek bapak itu? Mulailah semakin random ngobrol kami. Menurut si mbak, dia sekarang tinggal di sebuah rumah sederhana bersama anak dan seorang pembantu. Rumahnya tidak luas, masih plesteran semen, belum berkeramik, dengan kamar yang belum disekat. Suatu hari si mbak berkenalan dengan seorang bapak pejabat tajir melintir yang menguasai proyek pembangunan ini itu sehingga banyak mendapatkan uang dari kontraktor. Pfiiiuuuhhh.

Si pejabat rajin menyambangi si mbak dan membelikan ini itu untuk si mbak serta ikut membangun rumah si mbak. But there is no free lunch, right?? Walaupun si mbak tahu kalau si pejabat STW aka setengah tua, atau malah sudah tua, itu mempunyai anak istri, tetap saja si mbak getol mendekati si pejabat. Si mbak bilang kalau dia dibelikan motor cowok seharga 30 juta lebih. Tiap bulan diberi nafkah jutaan rupiah. Rumahnya sekarang sudah jauh lebih bagus daripada 1 tahun lalu sebelum berhubungan dengan si bapak.

Saya bertanya apakah dia tidak takut dilabrak istri si bapak itu. Dia bilang mereka sering menghabiskan waktu di Ternate, jauh dari rumahnya dan keluarga bapak itu, dan kota yang paling lengkap untuk belanja sehingga dia bisa minta dibelikan ini itu oleh si bapak. Yak sip. Pfffttt.

Si mbak bercerita lagi. Dia pernah mengunggah foto dirinya bermandikan uang seratusan dan lima puluh ribuan dengan mamakai bikini di Facebook. Then she showed me that picture and i was just like WHAAATTTTHEHECK. Setelah mengunggah foto mandi uang, beberapa lelaki mengajak dia chatting dan minta dibeliin ini itu dan ditransfer sejumlah rupiah. Jauh sebelum mengunggah foto mandi uang, si mbak mengatakan bahwa dia memang nakal di facebook. She loves chatting in Facebook and it will always end up as a private adult messaging. Arggghhhh.

She showed me some BBM messages with her boy-toys from all over Indonesia. The boys sent their d*ick or naked pricture to her. GLEG. Jika si mbak memutuskan akan bertemu dengan si cowok yang biasanya berada di sekitar Ternate, dia akan mengamati si cowok apakah sesuai dengan fotonya atau tidak. Pernah suatu hari katanya si cowok berbeda dengan di foto, setelah mengamati si cowok maka si mbak akan melipir kabur. jadi ingat iklan jadul yang “aku pakai baju merah” atau apalah itu. When the boy was cute or hot, they would have se*x. Apadeh apadeh ini. #_#

Kembali soal liburan di ke Bali kali ini, dia bilang dibiayai oleh si bapak pejabat. Dia mengaku sedang hamil dan akan aborsi di Bali kepada si Bapak. Untuk biaya aborsi saja, si bapak memberinya Rp25.000.000, lalu tiket pesawat, hotel, uang belanja, uang saku, deelel. Thank god, the flight only took 45 minutes and we already arrived in Manado. She gave me her BBM contact and i wrote it down on a piece of paper. I told her that my phonecell was off and i would add her BBM sooner. I dont know where i placed that paper since i had so many ticket and bills i kept from my 11 days trip. What kinda horror story i had on the plane that day.

Muter-Muter in Ternate

That was our last day in Ternate before we had to leave this beautiful island at 2 pm. What a beautiful view of Tidore island as seen from Beach Falajawa, Ternate.
Ternate (39)

We ate black glutinous rice and sweet mung bean porridge with coconut milk aka bubur ketan hitam & kacang hijau nearby to the beach.

Ternate (40)

Kami sangat menginginkan bisa mendapatkan gambar Pulau Maitara dan Tidore sebagaimana pada uang kertas Rp1000 sehingga tujuan kami pagi itu adalah mencari tempat terbaik untuk memotret dua pulau itu. Kami menyewa angkot untuk berkeliling pulau dengan supir seorang bapak tua. pemberhentian pertama di sebuah jalan yang menanjak dekat Danau Ngade. Ough damn.. the driver did’nt tell us that we were nearby Lake Ngade so we moved to the next place.
Ternate (41)

Kami berhenti di beberapa tempat sejenak-sejenak untuk mendapatkan gambar uang Rp1.000 yang terbaik tetapi tidak juga mendapatkan, apalagi pak supir tidak biasa membawa wisatawan jadi agak susah ditanya-tanyain.Setidaknya susunan Pulau Maitara dan Tidore sudah sesuai dengan posisi di uang Rp1.000. -,-

Ternate (58)

Lalu kami berhenti di dekat Pasar Bahari Berkesan, Desa Sasa. Eventhough it wasnt the best place, but I’m satisfied with my homage to the landscape view on the Rp1.000 banknote.
Ternate (3)

I love the boat effect. 😀
Ternate (2)

Pasar Bahari Berkesan, pasar modern yang terlihat bagus dari luar tapi masih lumayan sepi pengunjung, padahal banyak penjual yang ramah-ramah. Cabai, tomat, pinang, dan bumbu-bumbu sudah tersedia dalam takaran piring-piring kecil.
Ternate (42)

Banyak penjual ikan yang sudah diasap dan terlihat menggiurkan, tetapi bagaimana cara membawanya apalagi ini baru hari ketiga kami.
Ternate (59)

We continued our trip to a beautiful random beach where we did this emo photoshot.

“I’m about to give up about us”
Ternate (43)

“Arian borning holan mamamingkiri ho” pose
Ternate (44)

Red stone.
Ternate (45)

And we finally arrived at Lake Tolire.
Ternate (46)

Green water, trees, and Mount Gamalama at the same time. Purefection. There was free of charge to enter this lake and we dont need to trek, just walk like 20 meters from the car park to this spot.
Ternate (47)
Im running away from your shadow.
Ternate (4)

But still, holong na dirohangki tung so mose so muba tu ho, hasian.
Ternate (11)

Di sini tersedia penjual kelapa yang airnya dijamin menyegarkan tenggorokan dengan harga Rp10.000 per buah. Ada juga penjual batu untuk dilempar ke dalam danau. Orang-orang percaya bahwa batu yang dilempar ke arah tengah danau akan kembali lagi ke tepi danau. Jika dilihat-lihat sih kemungkinan karena efek angin dan bentuk danau yang membuat batu kembali ke tepi tempat orang melempar batu. Kalau ini sih pose “Mamak Tu Dolok Marbabo”.

Ternate (48)

Then we went out from the lake and stopped by in another beautiful random beach.
Ternate (49)

Kami sampai di Pantai Sulamadaha yang terkenal dengan airnya yang super duper jernih. Tiket masuk ke pantai ini tidak begitu pasti, waktu itu kami bayar Rp20.000 termasuk biaya parkir dan 4 orang pengunjung, tetapi kadang-kadang katanya Rp2.000. Berapa pun itu, masih terjangkau, bukan?
Ternate (9)

We spent like 30 minutes just by watching black sand, beach, and mount. Then i walked to the corner of the beach while we were waiting for our fried banana be prepared and the driver waiting for his coffe at a food stall. As i said before, our driver was not a good guide. He did’nt tell us that there was a bay that we could reach by walking trough this side. Just walk ahead, follow the yellow fence like 700 meters, go up and down the hills until you hear a crowd from the food stalls and visitors at the end of the road. I ran to get to this place due to the time limit that we had. Ough, and i forgot to tell my friends that i would go along this way to somewhere that caught my attention.
Ternate (50)

There was a feeling that led me to this heaven with cyristal clear water. I didnt research about this beach and i was in a rush so i only took some photos in 5 minutes visit, with no boat effect. You can find some food stalls, boat with a funtastic music, and a so-good beach to relax.
Ternate (10)

Mungkin sedikit menyesal karena  sebelumnyatidak mencari info secara lengkap tentang tempat wisata di Ternate sehingga tidak mengetahui pantai yang luar biasa cantik ini. Ough, thats the essence of my random traveling. By the way, we can take a motorcycle taxi to get to this bay. I did it to get back when i finally met Bu Joko on a half way. He tried to find me along the street and seemed a bit upset. #ampunkakak
Ternate (51)

 Si Pak Supir yang terlalu santai dan tidak bisa mengemudikan mobilnya dengan leboh cepat membuat kita was-was dengan jadwal penerbangan. Saat itu sudah lebih dari pukul 11.30 saat kami belum juga mendekati kota dan masih berada di sekitar batu angus. Akhirnya kami memutuskan untuk check in di bandara dulu baru check out di hotel supaya tetap bisa ke Danau Ngade yang tadi terlewat jika masih memungkinkan. Sekitar pukul 11.45 wit kami diba di bandara dan buru-burulah kami check in. Si bapak kami minta siap-siap di parkiran agar bisa segera kembali ke penginapan. Kami segera meluncur ke  penginapan dengan kecepatan yang dilambatkan oleh si pak supir. Katanya pelan-pelan saja, gak usah buru-buru. Pffttt mengapa tadi pagi ngambil angkot dengan supir yang musik di mobilnya juga tidak kekinian dan lambat gini ya.

Sekitar 12.15 wit kami tiba di penginapan, segera check out dan membawa tas-tas kami ke mobil angkot untuk menuju Danau Ngade. Dengan melewati rute sekitar Pelabuhan Bastiong seperti tadi pagi, dibutuhkan waktu hampir 20 menit untuk menuju Danau Ngade. Bukan danaunya, tetapi pinggir jalan raya sekitar Danau Ngade. Ternyata jika ngin mendapatkan foto Danau Ngade, Pulau Maitara, dan Pulau Tidore seperti di foto-foto maka harus trekking agak jauh, bahkan lumayan jauh, dan kami tidak punya cukup waktu untuk itu sehingag kami memutuskan untuk kembali ke arah bandara.

Bukannya dibawa ke bandara, tiba-tiba pak supir tua berhenti di pinggir jalan yang agak terlihat Danau Ngade dan memaksa kami untuk memotert danau. Kami tolak dan kami minta jalan saja. Kemudian dia berbelok ke jalan kecil, lalu saya tanya “mau ke mana ini pak?”, dia bilang “ke arah bandara”. OK. Tak begitu lama dari belokan tadi kok jalannya menyempit dan agak mencurigakan, lalu mulailah saya emosi dan bertanya “BAPAK!!! Ini bukan ke arah bandara kan?? Mau KE MANA ini?”. Si Bapak sambil tertawa bilang “Kita lihat Danau Ngade dari atas sana.” WHAAATTTT. Lalu kami pun mulai mencak-mencak dan saya minta si bapak untuk segera kembali ke jalan besar. Eh, dia malah bilang “Tenang aja, baliknya besok-besok saja. Di sini saja dulu nanti tinggal ganti pesawat.” #errrgghhh

Di saat semakin sakit jiwa begini si bapak benar-benar saya omelin dan saya minta segera menuju arah bandara saja. Akhirnya kami memutar arah setlah tadi dari pertigaan kami belok ke kiri menuju puncak, kali ini si bapak memilih jalan yang ke kanan dari arah kami datang dan ternyata JALAN BUNTU. Saya semakin mengomeli si bapak dan memaksanya kembali ke jalan raya yang tadi kami lewati. Akhirnya sekitar pukul 13.30 wit kami tiba di bandara dan segera membayar si bapak. Ternyata sama si bapak yang bilang tidak tahu tarif, seikhlasnya saja, kami diminta bayar Rp300.000. Ok! Fine! Sambil masih emosi, berlarilah kami ke dalam bandara dan ternyata para penumpang sudah mulai masuk pesawat, tinggal beberapa orang termasuk kami yang masih menunggu bus untuk diantar ke pesawat. Syukurlah tadi sudah check in dulu. Walaupun terburu-buru, kami masih sempat foto-foto dong.
Ternate (52)

Batu Angus, a complex of black rock from Gamalama fountain lava, as seen from the air.
Ternate (53)

Lake Tolire, Mount Gamalama, sea, cloud, and our plane.
Ternate (8)

* Berikut rekap pengeluaran kami selama 3 hari di Ternate:

07 Mei 2015
Penginapan 2x2x165.000      660.000
Minuman          18.000
Makan di Maryam          90.000
08 Mei 2015
Angkot ke Dufa-Dufa          30.000
Retribusi @1.000            3.000
Kapal ke Jailolo @50.000      150.000
Sarapan nasi kuning          50.000
Minuman          22.000
Bentor      150.000
Kapal ke Ternate @50.000      150.000
Minuman          24.000
Angkot @5.000          15.000
Makan bakso dan coto          96.000
Cilok            5.000
Gorengan            5.000
Minuman          12.000
09 Mei 2015
Bubur          15.000
Pantai Sulamadaha          20.000
Minuman dan pisang          25.000
Angkot      300.000
TOTAL    1.840.000
Pengeluaran per orang      613.333

Helo Jailolo

Jailolo (8)
Pagi itu rintik hujan masih membasahi Kota Ternate saat kami menunggu angkot yang mau membawa kami ke Pelabuhan Dufa-Dufa dari Penginapan Intan. Setelah beberapa kali bertanya kepada angkot yang lewat, dapatlah satu angkot yang mau membawa kami ke Dufa-Dufa dengan tarif Rp10.000 per orang. Tujuan kami pagi itu adalah ke Jailolo. Lalala lololo. Jailolo…….

Pelabuhan Dufa-Dufa merupakan pelabuhan rakyat untuk menuju Jailolo di Kabupaten Halmahera Barat. Pelabuhan Dufa-Dufa walaupun termasuk pelabuhan kecil dan sederhana, tetapi cukup informatif bagi pengunjung. Saat itu kami turun angkot dan langsung diarahkan menuju meja loket kecil di dekat dermaga. Kita harus membayar retribusi Rp1.000 per orang, biaya kapal cepat Rp50.000 per orang, serta menunggu penumpang kapal penuh selama kurang lebih 30 menit dan kapal siap diberangkatkan.

Jailolo (11)

Waktu tempuh kapal cepat adalah sekitar 1 jam perjalanan laut dan tersedia keberangkatan mulai pukul 6.00 WIT dan terakhir sekitar pukul 14.00 WIT. Kapal cepat dari Jailolo ke Pelabuhan Dufa-Dufa terakhir sekita pukul 16.00 WIT. It was about 8.30 am when we arrived in Jailolo. Yeahhh Jailolo, one of the most famous place in North Moluccas where the Jailolo Bay Festival will be held from Monday, May 11 2015 to Saturday, May 16 2015. We came too early, did’nt we? 😀
Jailolo (4)

Pada saat berlabuh di Pelabuhan Jailolo, hal pertama yang perlu kita lakukan adalah memotret Gunung Jailolo dalam pantulan air. Caranya pada saat setelah turun dari kapal, abaikan sejenak bapak-bapak bentor yang menawari Anda dari berbagai penjuru, menyeberanglah ke arah pagar seperti teralis setinggi kira-kira 2 meter yang membentang di pinggir jalan, carilah pagar yang sudah agak terkoyak dan terlihat pencerminan Gunung Jailolo di air. Silakan memasukkan kamera Anda ke celah-celah pagar tersebut untuk mendapatkan gambar Gunung Jailolo yang paling indah. Waktu terbaik untuk mendapatkan foto pantulan ini adalah pada saat pagi hari dengan langit yang cerah.

Foto Gunung Jailolo di bawah ini saya dapatkan pada saat saya akan kembali ke Ternate pada sore hari, sedangkan foto di atas adalah foto Gunung Jailolo yang saya dapatkan pada pagi hari.

Jailolo (1)Berjalan sekitar 100 meter dari tempat kapal berlabuh, terdapat lapangan atau alun-alun tempat penyelenggaraan Festival Teluk Jailolo.

Jailolo (5)

Pagi itu panggung utama acara yang akan diisi oleh penampilan band Geisha dari ibu kota masih dalam proses pengerjaan.

Jailolo (24)

Toilet umum di sekitar panggung yang berada di bibir pantai juga masih belum siap dan tampak rusuh. But the landscape background was just breathtaking.

Jailolo (23)

Masjid Jailolo yang megah dan warna yang menarik juga terletak di dekat lapangan.
Jailolo (13)

Di antara lapangan dan jalan raya depan masjid terdapat kolam air panas yang sering dimanfaatkan anak-anak untuk bermain air, melompat dari dekat pinggir jalan ke kolam, atau hanya mandi-mandi saja.
Jailolo (12)

Pada saat berangkat dari penginapan, kami mendapatkan sarapan semacam panada dan teh manis hangat sehingga masih lapar dan memutuskan untuk sarapan sejenak. Kami sarapan nasi kuning, sama seperti di Ternate. Lauk ikannya endeeuuus dengan harga per porsi sekitar Rp15.000. Setelah sarapan, kami memberhentikan mas bentor yang baru saja menurunkan penumpang. Setelah bernegoisasi, disepakatilah tarif Rp150.000 untuk mengantar kami beradegan keliling Jailolo dari pukul 10.00 WIT hingga sekitar pukul 15.00 WIT.
Jailolo (17)

Tujuan pertama kami pagi itu adalah Pantai Air Panas. Pantai ini letaknya tidak begitu jauh dari pelabuhan, di mana terdapat sumber air panas ke luar dari celah-celah bebatuan dan pasir sehingga air laut di pantai ini menjadi hangat hingga panas. Enak-enak panas serasa dipijat gitu.
Jailolo (16)

Tersedia beberapa gazebo yang bisa kita gunakan untuk gegoleran dan bergalau ria memandang indahnya pantai ini.
Jailolo (15)

Silakan menikmati setiap jengkal indahnya Pantai Air Panas ini dengan gratis karena tidak dipungut biaya apapun untuk memasuki wilayah pantai ini. Di pantai ini saya bertemu beberapa orang Jawa Timur yang sudah cukup lama tinggal di Jailolo. Ketemu konco dewe.
Jailolo (14)

Perjalanan kami selanjutnya adalah menuju kolam air panas di Gamtala yang letaknya cukup jauh dari pelabuhan.
Jailolo (19)

Barbienya Bunda Hani sudah sampai di kolam air panas Gamtala. Yeay. (Pffftt gini nih kelakuan Bunda yang bawa si boneka ke mana-mana)
Jailolo (18)

Di kolam air panas ini tersedia toilet dan gazebo untuk duduk-duduk menikmati indahnya tempat ini. Tak jauh dari kolam ini juga ada kolam air panas lain yang juga sempat kami kunjungi tetapi masih lebih bagus infrastruktur di kolam ini. Sepasang kakek-nenek yang akan pergi mencari ikan melewati sungai yang menghubungkan kolam air panas ini dengan laut.
Jailolo (3)

Pemandangan menuju dan dari kolam air panas sungguhlah indah. Kami disuguhi birunya langit, hijaunya Gunung Jailolo yang serasa memantau kami sepanjang perjalanan, beberapa gereja, rumah tradisional penduduk, serta balai pertemuan warga yang tersebar di penjuru Gamtala. Gereja Zaitun yang indah yang kami lewati saat kembali dari kolam air panas.
Jailolo (10)

Balai pertemuan yang sedang digunakan beberapa warga untuk bercengkerama. Markombur gitu kali ya.

Jailolo (56)

Kami juga sempat singgah di SMP Kristen Jailolo yang saat itu terlihat sepi, mungkin karena sedang libur atau ujian atau entahlah. We did a photocall under the bougainvillea tree in front of the school.
Jailolo (7)

Our spring cover with Bunda Hani fronting my lense was captured here. And then my turn.
Jailolo (6)

This gorgeous view all the way down from Gamtala hotspring.

Jailolo (54)

Kami pun melanjutkan perjalan ke Pantai Susupu yang kata mas bentor agak jauh dan beneran jauh ternyata. Dengan jarak tempuh 1 jam lebih sedikit menggunakan bentor yang memang tidak bisa bergerak dengan cepat karena penumpangnya banyak ini, cukup membuat selangkangan dan pantat saya sampai pegal.

Jailolo (57)

Dan… pada saat tiba di Pantai Susupu ternyata pantainya cantik dan bersih. Terik matarahari siang itu jadi langsung terabaikan. Pantai Susupu terletak di Desa Ropu Tengah Balu (RTB), Kecamatan Sahu, Kabupaten Halmahera Barat. Dinamakan Pantai Susupu karena pantai ini letaknya tidak jauh dari Gunung Susupu, tetapi jauh dari Gunung Jailolo. #iyalah
Jailolo (55)
Terlihat sempat dibangun beberapa fasilitas untuk leyeh-leyeh manja pengunjung akan tetapi sudah rusak dan terbengkalai. Sepi banget pengunjung pantai ini, hanya terlihat beberapa warga kampung yang sedang beraktivitas di sekitar rumah mereka yang menghadap pantai.
Jailolo (20)

Kami beranjak kembali ke arah pelabuhan karena waktu sudah menunjukkan sekitar pukul 15.00 wit. Di tengah perjalanan, kebetulan kami melihat sedang diadakan perlombaan anak-anak di sebuah lapangan dalam rangka menyambut Festival Teluk Jailolo. Kami berhenti sejenak melihat acara tersebut. Ada permainan enggrang, semacam bola bekel khas Jailolo, memutar ban serta beberapa permainan lain. Ada juga anak-anak yang semacam menjadi cheerleaders dengan memakai rok rumbai-rumbai.
Jailolo

Anak-anak yang masih polos, bahagia, dan tanpa beban hidup.
Jailolo (22)

Gunung Jailolo yang setia mengamati setiap orang dari segala penjuru.
Jailolo (21)

Kami kembali ke Ternate dengan menggunakan kapal cepat pada pukul 15.00 wit dengan tarif Rp50.000 dan waktu tempuh sekitar satu jam seperti saat berangkat.
Jailolo (25)

Saya diizinkan duduk di bagian depan kapal bersawa beberapa awak. Lalu wefie. 😀

Jailolo (26)

Sekitar pukul 17.00 wit kami tiba di Pelabuhan Dufa-Dufa. Tujuan kami selanjutnya adalah Benteng Tolukko yang letaknya hanya sekitar 200 meter dari pelabuhan dengan melewati pasar tradisional Dufa-Dufa dan sedikit jalan kampung.
Ternate (31)

Benteng Tolukko berdiri dengan megah agak di atas bukit tidak jauh dari pantai. Kita bisa memandang indahnya Kota Ternate dengan latar belakang Gunung Gamalama dan latar depan laut serta kepulauan di sekitar dari atas benteng ini. Biaya masuk benteng ini Rp5.000 per orang.
Ternate (5)

Benteng ini didirikan oleh Portugis pada tahun 1540 sebagai pertahanan dalam mengusai cengkih. Benteng Tolukko ini dikenal juga dengan sebutan Benteng Hollandia.

Ternate (32)

Bunda stroke a pose.
Ternate (6)

Mas Joko’s turn. (I had to lay down on the floor to do this shoot)
Ternate (7)
Setelah itu kami naik angkot dengan biaya Rp5.000 per orang ke arah Jatiland Mall, mal paling ngeheits se-Ternate raya. Kami tidak ngemal, tetapi duduk-duduk di pinggir pantai di belakang Jatiland. Then we met the guy on the right side. He came from Bangka but has been living in Surabaya for a long time. Cak cuk cak cuk gitu sih sudah fasih. Dia datang ke Ternate untuk yang ke sekian kali karena ada urusan pekerjaan di sini.
Ternate (33)

Pusat kuliner malam di Ternate di belakang Jatiland Mall. Jangan hanya berjalan di pinggir jalan karena masih ada deretan tenda di belakang tenda yang nampak dari penggir jalan.
Ternate (34)

Saya dan Bunda mencoba makanan Makassar, di samping masakan Jawa Timur, yang bersebaran di sini. Bu Joko lebih memilih makan bakso di warung sebelah. Total pengeluaran makan malam ini adalah Rp78.000 untuk coto dsb, serta Rp18.000 untuk bakso.
Ternate (35)

Dan kami pun berjalan menyisiri pinggir pantai Kota Ternate melewati Masjid Almunawwar yang terletak di pinggir pantai ini. Di samping masjid ini akan didirikan semacam islamic center yang terlihat megah seperti masjid ini. Ada beberapa orang yang sedang berburu ikan dengan tombak dan senter di dekat parkiran mobil di samping masjid.
Ternate (36)

Lalu kami mampir ke Taman Nukila untuk sesi duduk-duduk remang-remang markombur sambil ditemani tikus segeda gaban yang berseliweran. Kemudian dilanjutkan menonton adik-adik yang sedang berlatih di Skatepark Ternate. Tante-tante macam mana pula ini. -,-
Ternate (37)

Mlipir sana-sini hingga akhirnya kami tiba di dekat Penginapan Intan, tempat kami menginap, di mana kami melihat rumah berwarna-warni yang menggoda iman ini. It was just too cute.
Ternate (38)

Jadwal Penyeberangan Feri Gorontalo-Wakai-Ampana Mei 2015

image

Ini jadwal penyeberangan menuju Togean dari Ampana, Togean dari Gorontalo, juga Togean dari Bumbulan untuk bulan Mei 2015 selama Kapal Tuna Tomini masuk dok.

Ayo segera susun jadwalmu ke Togean bulan Mei ini.

Jadwal kapal di atas aku dapat dari Ales, Waleakodi Sifa Cottage. We’re about to have a Cengkih Afo ferry ride from Gorontalo to Wakai in less than 3 hours. Tonight is gonna be the first time Cengkih Afo Ferry operates to substitute Tuna Tomini Ferry.

We’re ready to sail Tomini Gulf for 12 hours. Wish us luck. Xoxo

Welcoming My Ternate to Togean Trip

Saya berencana backpackeran ke Ternate, Manado, dan Togean dengan jadwal sebagai berikut:

Kamis 07 Mei 2015 05.00 terbang ke Ternate
Kamis 07 Mei 2015 11.45 Memulai jelajah Ternate
Jumat 08 Mei 2015 06.00 Menjelajah pulau-pulau sekitar Ternate
Sabtu 09 Mei 2015 06.00 Jelajah benteng di Ternate
Sabtu 09 Mei 2015 14.05 Terbang ke Manado
Sabtu 09 Mei 2015 14.00 Tiba di manado
Minggu 10 Mei 2015 06.00 Ke Bunaken
Senin 11 Mei 2015 08.00 Menuju Gorontalo dengan travel (tentatif)
Selasa 12 Mei 2015 17.00 Menuju Togean dgn kapal laut 12 jam
Rabu-Jumat 13-15 Mei 201 Togean
Sabtu 16 Mei 2015 06.00 Menuju Ampana, dilanjutkan perjalanan darat malam hari ke Palu via Poso selama 10 jam
Minggu 17 Mei 2015 16.00 Menuju Jakarta

Sekarang saya baru saja selesai packing dan dalam waktu kurang dari 3 jam lagi saya akan berangkat ke bandara.

Semoga perjalanan kali ini bisa terlaksana dengan aman, lancar, selamat, dan sehat hingga kembali nanti. Amiiiiiin.